CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

3.8.17

Membumikan Al-Quran -Quraish Shihab-

Tak lazim memang seorang anak kecil mengidolakan Quraish Shihab, di saat anak-anak yang lain sibuk bermain bola setiap sore, berlarian kesana kemari, saling mengejek dan tertawa, namun saya mengidolakan beliau. Bermula dari tugas mengisi buku kegiatan ramadhan yang wajib dilakukan oleh anak sekolah, dari sejak SD sampai SMA, saya lebih memilih menulis ceramah dari media televisi, bukan ceramah di mesjid selepas solat tarawih.

Pertama karena tentu malas minta tanda tangan sang ustadz yang juga harus berebutan dengan anak-anak lain. Kedua adalah karena jika lewat televisi, saya bisa mengembangkan satu ceramah menjadi 2-3 ceramah, tak perlu tanda tangan pula, alhasil buku kegiatan ramadhan saya bisa cepat selesai dari waktu yang ditentukan. Ya, saya suka mengerjakan sesuatu lebih cepat dari seharusnya.

Saya suka ceramahnya yang pertama adalah logis, sesuai dengan keseharian kita semua, dan masuk akal. Bicaranya pelan dan agak terbata-bata, mungkin akan sulit bagi orang yang tidak sabar, padahal pemahaman akan ceramahnya akan didapat jika mendengar dari awal sampai akhir. Beliau menjelaskan dengan runut setiap tema permasalahan, dan satu lagi, beliau selalu menjelaskan akar kata setiap kata kunci yang menjadi tema. Dari situ kita pasti mengerti bahwa beliau adalah pakar bahasa arab, dan pengetahuan berbahasa arab adalah kunci untuk memahami Al-Quran.

Lalu mengapa saya tertarik dengan Al-Quran? Karena Al-Quran adalah misteri, sekaligus magnet yang menarik banyak orang, untuk berbuat baik ataupun jahat. Al-Quran itu netral, jika anda orang baik, anda akan temukan banyak ayat untuk mendukung perbuatan baik anda, dan jika memang dari sananya anda orang jahat, anda akan menemukan banyak ayat juga untuk mendukung perbuatan jahat anda, setidaknya anda berlaku jahat karena anda yakin akan dimaafkan nantinya kan? Begitulah Al-Quran.

Al-Quran diturunkan dengan bahasa arab, bahasa yang memiliki perbendaharaan kata terbanyak di dunia. Saya sering mengibaratkan dengan flashdisk, misal bahasa indonesia adalah flashdisk dengan kapasitas sekian Giga, maka bahasa arab adalah flashdisk dengan kapasitas sekian Tera atau lebih tinggi lagi, mengapa itu penting? Karena menyangkut keutuhan data dan informasi. Dengan perbendaharaan kata yang banyak, maka Tuhan bisa menyampaikan informasi dengan lengkap dan akurat tanpa harus menggunakan penjelasan bertele-tele, karena Tuhan punya kata yang tepat untuk suatu maksud tersebut.

Banyak hal dalam pikiran saya mengenai Al-Quran, misal apa itu agama, apa itu islam, apa tujuan kita hidup, apa itu manusia, segala hal lainnya yang intinya untuk meneguhkan keimanan saya. Dan hal itu sulit saya temui pada penceramah yang lain, biasanya mereka hanya mengutip ayat dari Al-Quran lalu menjelaskan dan pakai ilmu cocoklogi. Tapi tidak dengan Quraish Shihab, beliau akan menjelaskan dengan ilmu kebahasaan, kemudian dikaitkan dengan ayat yang lain, dan menggunakan pendapat para ahli tafsir terdahulu. Karena Al-Quran tidak bisa dipahami dengan terjemahan belaka, dan karena bahasa itu punya rasa. Tidak ada satu pun bahasa di dunia ini yang dapat diterjemahkan ke bahasa lain, tidak ada. Yang bisa dilakukan adalah diinterpretasi atau ditafsirkan, dan itu pun diyakini tidak 100 persen benar, namun diusahakan untuk selalu mendekati kebenaran. Begitupun dengan Al-Quran.

Hal ini menjadi relevan dengan situasi saat ini yang, makin banyak anak muda dan orang lain yang giat belajar agama, mengkaji Al-Quran, yang sayangnya menurut saya kebablasan. Mereka, yang kini disebut kaum bumi datar dan kaum sumbu pendek tidak segan-segan meneriakkan kafir dan sesat kepada orang lain yang tidak sependapat dengan penafsirannya. Niat mereka baik, mereka menganggap Al-Quran itu agung, benar, baik, maha sempurna, dan ajakan mereka selalu bilang “kembali ke Al-Quran, kembali ke Al-Quran”. Namun, yang mereka maksud kembali itu ternyata MEMBACA TERJEMAHANNYA.

Kalau hanya membaca terjemahannya lantas apa bedanya dengan teroris yang bom sana-sini, membunuh sana-sini karena mereka sangat percaya dengan terjemahan bunuhlah orang kafir dimana pun kamu menemukannya? Sangat mengerikan. Kamu bumi datar adalah orang yang masih saja ngeyel setelah dibeberkan sejumlah fakta dan literatur, sedangkan kamu sumbu pendek adalah orang yang gampang ngamuk dan suka maki-maki orang lain, dikatakan ngamuk malah tambah ngamuk membabi buta.

Saya paham, saya pernah ada di posisi mereka, menganggap islam itu sangat super agung dan baik, islam itu sempurna, menghina islam maka si penghina layak di hukum mati, gantung, bunuh, dan dimutilasi. Itu dulu, ketika saya belum bisa membedakan antara agama dan orang. Hal itu penting untuk bisa membedakan mana ranah agama, mana ranah orang, karena batasnya tipis. Agama itu baik dan sempurna, namun orang jauh dari sempurna. Lalu bagaimana supaya bisa membedakannya? 

Bacalah!!.. perintah pertama di Al-Quran yaitu bacalah. Pesan saya bagi orang yang ingin mempelajari islam, maka bacalah!! Bukan mendengarkan orang, bukan meniru orang lain. Namun, tentu juga pilih-pilih bahan bacaan. Bersyukurlah kita hidup di jaman sekarang, literatur tentang kajian Al-Quran itu banyak dan beragam, kita tinggal pilih yang mana yang nyamannya.

Pesan saya yang penting lagi, jika ingin mempelajari Al-Quran ya jangan baca Al-Quran, apalagi tidak bisa bahasa arab, pun jangan baca terjemahannya. Kita tinggal baca buku TAFSIRNYA, atau buku tentang kajian-kajian Al-Quran, dan Quraish Shihab sangat mumpuni akan hal itu. Jadi, kalau boleh saya membuat intisari combat kit untuk anak muda, untuk orang tua, supaya tidak menjadi radikal, menjadi orang islam yang toleran, maka bacalah buku-buku Quraish Shihab.

Ada 2 buku Qurasih Shihab yang saya rekomendasikan, yaitu Wawasan Al-Quran dan Membumikan Al-Quran, kemudian ada 1 buku penting lainnya, yaitu buku Fiqih Sunnah. Fiqih Sunnah adalah buku berjilid-jilid yang membahas hukum islam dalam kehidupan sehari-hari mulai dari bangun tidur sampai tidur kembali, mulai dari bab taharah atau bersuci, sampai bab zakat, semuanya dihadirkan berbagai macam pendapat ulama, ada yang haram sampai sunah untuk 1 masalah saja, kita tinggal pilih, enak kan? Cukup 3 buku itu saja, baca berulang, niscaya akan memahami esensi agama islam. Dan satu lagi kalau ada rezeki, yaitu Kitab Tafsir Al-Misbah karya Quraish Shihab.

Maka, tulisan ini saya dedikasikan untuk menulis kembali poin-poin penting di buku Quraish Shihab Membumikan Al-Quran, jadi supaya saya sendiri tidak lupa dan kalau saya sedang galau dan butuh bacaan untuk menguatkan iman, saya bisa baca kembali poin penting buku tersebut di sini.

1. Al-Quran yang kita baca sekarang adalah mushaf atau kumpulan lembaran kitab. Keotentikannya dijamin oleh sejarah, tak berubah sepanjang 14 abad. Nabi Muhammad mendapat wahyu dari Malaikat Jibril, kemudian diresitasi atau diucap berulang-ulang dihadapan para sahabat, dan sahabat pun menghapalkannya.

Ketika ada keputusan untuk membukukan Al-Quran, tak ada satu pun ayat yang tidak dibukukan kecuali sudah ada lembaran tertulisnya. Jadi bukan sekedar hapalan 1 orang saja lalu ditulis, tidak. Setiap ayat dicarikan bentuk tertulisnya yang tercecer di banyak tempat, dikumpulkan, lalu diperbandingkan dengan hapalan para sahabat, jika cocok, maka baru dibukukan.

Dari sini kita bisa melihat betapa hati-hatinya dalam membukukan Al-Quran, dan sudah menggunakan metode saintifik modern dalam menyusun referensi literatur, dan metode komparasi.

2. Bukti kebenaran Al-Quran ada di dalam Al-Quran itu sendiri, ada sejumlah tantangan kepada orang arab untuk membuat surat, lalu kemudian semisal 1 ayat yang serupa. Ada juga semacam kriptografi di dalam ayat Al-Quran, ada hitung-hitungannya. Kemudian Al-Quran diturunkan kepada Nabi yang tidak bisa membaca, kepada lingkungan masyarakat yang juga memang tidak pandai membaca dan berhitung. Selain itu juga ada cerita-cerita terdahulu seperti Firaun dan lain-lain.

3. Pembagian ayat atau turunnya Al-Quran dapat menjadi 3 bagian, yaitu periode awal di mekkah, secara garis besar tentang perintah mengabarkan kepada masyarakat arab jahiliah, tentang larangan ini dan itu yang berhubungan dengan kebiasaan masyarakat arab jahiliah.

Periode menengah adalah ketika muslim menjadi oposisi dari masyarakat arab jahiliah, isinya secara garis besar berkisar tentang cara melakukan perlawanan. Periode akhir di madinah adalah soal hukum kemasyarakatan, karena sudah terbentuk kehidupan sosial, dan setelah itu selesai maka wahyu dicukupkan.

4. Al-Quran diturunkan atau berdakwah sesuai dengan kondisi masyarakatnya, selain itu juga bercerita tentang sejarah arab pada masanya. Intinya penurunan wahyu adalah bertahap, dan sampai selesai.

5. Tak dapat dipungkiri bahwa di Al-Quran banyak ayat tentang sains, namun harus selalu diingat bahwa Al-Quran bukanlah kitab sains dan tidak boleh dipakai untuk membenarkan atau menyalahkan suatu teori sains, karena sains itu sendiri tidak kekal dan selalu berubah.

Hubungan Al-Quran dengan sains bukanlah dari banyaknya teori sains yang bisa cocok dengan Al-Quran, tapi dari maksud ayat-ayat Al-Quran yang menciptakan iklim dan kondisi masyarakat yang memajukan sains. Tanpa iklim itu maka akan terulang kejadian galileo dan ilmuwan eropa yang lainnya yang terpasung kemampuan sainsnya, karena pemaksaan dogma agama, tentu dunia islam tidak ingin hal itu terulang. Harus disadari bahwa setiap teori sains seperti planet, cahaya, evolusi yang bertahap-tahap bisa dibenarkan atau disalahkan oleh Al-Quran, namun jangan sampai dibilang bersumber dari Al-Quran, semua itu adalah pendapat sains pribadi berdasarkan hasil pengamatan atau observasi pada masanya.

Jika ada narasi yang menyatakan suatu hal yang sains sudah ada di Al-Quran sejak dulu, maka itu adalah pendapat inferiority complex, sikap rendah diri, sikap orang yang kalah dan takut kejadian pada ilmuwan eropa kembali terulang, karena takut mempertentangkan sains dan kitab suci.

Penafsiran atau penerjemahan ayat sains dalam Al-Quran, misal tahapan embriologi, adalah merupakan ijtihad pribadi, dan tidak boleh dianggap sebagai AKIDAH dimana jika orang tidak percaya maka akan dianggap kafir, hal itu tidak boleh. Karena jika dianggap sebagai AKIDAH, maka akan terulang kembali kejadian para ilmuwan eropa jaman dahulu yang dianggap sesat oleh gereja. Sains itu soal materi, dapat diukur, namun agama menawarkan filsafat, soal jati diri manusia dan segala hal yang tak terlihat.

6. Al-Quran mewajibkan kita semua untuk berpikir, mengamati dan memikirkan alam raya, untuk kemudian menciptakan alat-alat yang bermanfaat. Kata ilmu selalu bersanding dengan kata yang menunjukkan kekuasaan Allah dan manfaatnya bagi manusia. Tidak ada gunanya berilmu jika tidak membuat yang punya ilmu yakin akan kekuasaan Allah dan tak bermanfaat bagi manusia. Makanya tertulis “pada penciptaan langit dan bumi, terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah”.

7. Nabi, sahabat, dan tabiin juga melakukan penafsiran terhadap Al-Quran, namun tidak semua ayat dapat ditafsir oleh Nabi, karena memang tidak ada sumber, tidak ada yang bertanya, atau mungkin tidak ada sebab khusus peristiwanya.

Selepas Nabi dilakukanlah Ijtihad untuk menafsir Al-Quran, karena kondisi sosial masyarakat, ragam dan rasa bahasa yang juga berubah, serta perkembangan sains juga ikut mempengaruhi corak dan ragam tafsir. Penafsiran terhadap Al-Quran juga terbatas pada hal-hal yang masih dapat dijangkau oleh manusia, tidak pada hal-hal gaib yang memang di luar jangkauan manusia.

8. Khazanah tafsir memiliki berbagai macam metode dan ragam, serta tak lepas dari asbabun nuzul, sebab turunnya ayat, perisitiwa yang menyertainya, waktu dan pelaku, analogi, qiyas, takwil, metafora, generalisasi, spesialisasi, dan semuanya itu dikaitkan dengan kondisi sosial dan budaya masyarakat.

9. Tafsir selalu berubah mengikuti perubahan kondisi sosial masyarakat, perubahan itu tercatat dalam Al-Quran sebagai ketetapan Allah. Namun, ada wilayah tafsir yang tidak bebas dan sudah mutlak, misal soal keimanan, ibadah, kedudukan Nabi Muhammad, sementara wilayah tafsir yang bebas dilakukan sesuai perkembangan jaman adalah soal permasalahan sosial, sains, dll.

10. Tafsir membutuhkan keahlian personal seperti bahasa, sejarah, sains, dll untuk mendapatkan pemahaman akan konteks suatu kata, sehingga tidak boleh dimonopoli oleh sekelompok orang, namun haruslah sebagai usaha bersama berbagai macam ahli.

11. Jenis tafsir selain tematik/maudui, adalah analisis, komparasi, masing-masing memiliki kelemahan dan kelebihan. Kelebihan metode tafsir maudui adalah menghimpun ayat-ayat sesuai tema atau masalah yang telah ditetapkan terlebih dahulu dengan memperhatikan urutan turunnya ayat, konteks, asbabun nuzul, dll.

12. Lain tafsir, lain pula hadits, bahkan ulama sekelas Abu Hanifah, Maliki, Syafii berbeda pendapat tentang kedudukan Hadits, apakah Hadits dapat memperjelas Al-Quran dan membuat hukum baru? Bagaimana jika Hadits bertentangan dengan Al-Quran? Apakah Hadits harus dipahami secara harfiah atau konteks? Apakah dibutuhkan lagi tafsir Hadits selain tafsir Al-Quran? Ternyata semua berbeda pendapat, ternyata islam itu BERAGAM!.

13. Hadits memang banyak diragukan kebenarannya karena penulisan resminya ratusan tahun Hijirah pada khalifah Umar Ibn Abdul Aziz. Hadits lebih rumit dari Al-Quran karena direkam dengan hafalan saja, dan para penghafal ada yang tidak memiliki pengetahuan agama yang tinggi. Jumlah Hadits hanya sekitar 50.000 saja, sedangkan yang ratusan ribu adalah jumlah matannya atau jalur. Seringkali satu Hadits memiliki beberapa matan.

14. Hadits sering dipalsukan untuk tujuan politik tertentu, mencapai kekuasaan, menerapkan sistem kekhalifahan. Semua adalah karena pendangkalan agama dan kurangnya ilmu pengetahuan.

15. Al-Quran tidaklah kaku dan ulama sepakat bahwa setiap kata dalam Al-Quran memiliki banyak makna. Dan menafsir Al-Quran dibutuhkan kerja sama dengan banyak pihak dan ahli ilmu lain, agar makna yang didapat tepat. Tidaklah dinamai mufasir jika tidak bisa memberikan makna yang BERAGAM.

16. Penentuan hukum dalam Al-Quran haruslah didukung dengan nash-nash lain yang mendukungnya, atau contoh dari Nabi dan sahabat.

17. Kita wajib percaya tidak ada pertentangan dalam Al-Quran, namun ulama berbeda pendapat dalam menyikapi jika sekilas ada pertentangan dalam Al-Quran, maka mereka melakukan KOMPROMI dinamakan Nashk dan Mansukh. Ulama pun berbeda pendapat apakah ada ayat yang dibatalkan, atau memang ayatnya mengalami pergantian atau pengalihan sesuai dengan kondisi sosial masyarakat, hal itu semua adalah Ijtihad ulama.

18. Khalifah artinya adalah pengganti, belakangan, yang diberi kekuasaan, ilmu, yang diteguhkan. Posisi khalifah bukanlah antara penakluk dengan yang ditakluk, namun kesetaraan dalam ketundukkan, semua setara, namun yang kuat memiliki hak yang lebih dari yang lemah, tapi harus saling mempergunakan dan saling bermanfaat.

19. Tujuan kekhalifahan atau pemerintahan bukan dilihat dari banyaknya barang yang dihasilkan atau kecepatan layanan pemerintahan, tujuannya adalah: membebaskan manusia dari rasa takut dan menciptakan segala rasa aman, yaitu bebas dari ancaman keamanan, terjaminnya sandang, pangan, dan papan, bebas mencapai cita-cita, mengembangkan potensi dan bakat, serta bebas berpartisipasi dalam kehidupan sosial politik.

20. Al-Quran tidak mengatur pemilihan bentuk kekhalifahan atau pemerintahan, Al-Quran hanya menceritakan sifat dan fungsi pemerintahan.

21. Pengajaran tafsir masa kini terjebak pada penguasaan karya tafsir sebelumnya, seharusnya ditekankan pada penguasaan metode dan kunci-kunci pemahaman tafsir.

22. Dakwah harusnya sejalan dengan nafas Al-Quran tentang usaha memanusiakan manusia yang terdiri dari jasmani, akal, dan jiwa. Kesuksesan dakwah tidak dilihat dari banyaknya tepuk tangan, tangis, dan tawa, tapi seberapa besar dakwah tersebut bisa membekas dan berkesan di jiwa. Akhirilah dakwah selalu dengan kesimpulan.

23. Dakwah haruslah memberikan sesuatu yang baru dan sesuai dengan kondisi terkini kehidupan sosial masyarakat, bukan menjadikan persoalan yang belum menjadi masalah.

24. Masalah dakwah masa kini adalah Dai berdakwah sesuai dengan pesanan masyarakat, ingin tepuk tangan, tawa, dan tangis, sehingga membuat Dai selevel dengan masyarakat. Seharusnya Dai tampil lebih tinggi dan yang mengarahkan masyarakat.

25. Agama adalah hubungan antara manusia dengan Khalik atau penciptanya. Alasannya adalah karena manusia selalu terpana dengan 3 hal, yaitu Kebaikan, Keindahan, dan Kebenaran. Dan fitrahnya manusia adalah selalu ingin mencari dan mendapatkan yang paling baik, paling indah, dan paling benar. AGAMA ADALAH USAHA MANUSIA UNTUK MENCONTOH SIFAT-SIFAT TUHANNYA.

26. Proses modernisasi islam adalah proses menguniversalkan nilai-nilai islam yang tadinya partikular dan terbatas akibat waktu dan tempat, menjadi nilai-nilai yang global dan sesuai dengan perkembangan jaman. Contohnya adalah perintah memanah, berenang, dan berkuda, haruslah diuniversalkan dengan konteks bersiap-siap menghadapi musuh, bencana, atau bersiap-siap dalam menjaga kesehatan. Musuh bisa diartikan musuh negara, agama, bahkan misal penyakit yang harus dipersiapkan dengan ilmu kedokteran yang canggih. Inilah yang namanya MENGUNIVERSALKAN NILAI ISLAM.

 27. Apakah agama itu absolut atau relatif? Pasti atau tidak pasti? Banyak yang menyangka bahwa agama itu absolut sehingga sering suatu kelompok memaksakan pendapatnya kepada orang dan agama lain, sehingga menimbulkan perpecahan dan konflik. Islam mengajarkan ada yang absolut, ada yang relatif, bahkan sedikit sekali yang absolut. Absolut adalah karena tidak ada interpretasi lain, sementara kebanyakan dalil Agama adalah relatif dengan interpretasi bermacam-macam.

28. Sikap absolutisme dalam bergama haruslah hanya untuk jiwa sendiri dan kalangan internal islam, sementara untuk ke luar, agama lain, orang lain, dan komunitas lain harus seperti yang Al-Quran katakan, CARI TITIK TEMU, BOLEH JADI ANDA BENAR, DAN KAMI YANG SALAH, NAMUN BOLEH JADI KAMI BENAR, DAN ANDA YANG SALAH, BIARKAN TUHAN YANG MEMUTUSKAN.

29. Kesalahan terbesar manusia masa kini adalah berlagak seperti Tuhan, bahkan melebihi Tuhan dengan menginginkan hanya terdapat 1 pendapat dan 1 aliran. Padahal Tuhan menghendaki perbedaan dengan menetapkan Al-Quran dengan berbagai macam makna, dan memberikan manusia kebebasan dalam memilih sehingga memang ada beberapa pilihan.

30. Teori kehidupan bagi agama berbeda dengan teori pada ilmu biologi misalnya sebagai hewan yang cerdas, atau paham komunis dimana manusia adalah makhluk ekonomis. Al-Quran menyatakan manusia adalah makhluk dengan 3 hal, yaitu jasmani, akal, dan jiwa. Maka pembahasan tentang manusia haruslah menyeluruh menyertakan jasmani, akal, dan, jiwa.

31. Manusia sebagai khalifah haruslah bersahabat dengan alam, karena posisinya setara sebagai ciptaan Allah. Manusia harus menikmati alam raya dengan melakukan eksplorasi dan dilarang aniaya atau boros. Bahkan manusia dianggap kufur jika alam raya tidak dieksplorasi. Menikmati alam raya adalah bentuk rasa syukur kepada Allah.

32. Nabi Adam bukan lah diturunkan ke bumi sebagai hukuman, karena Nabi Adam memang sudah ditugaskan menjadi khalifah, namun berkesempatan transit di surga untuk berlatih. Hal itu agar Nabi Adam dan keturunanya dapat menciptakan bayang-bayang surga di bumi, dimana tak ada kesusahan dan kepayahan, harmonis, dan menciptakan kondisi ideal, itulah tujuan manusia di bumi dan fungsi pemerintahan, untuk MENCIPTAKAN BAYANG-BAYANG SURGA DI BUMI.

33. Kesalahan pendakwah masa kini adalah terjebak pada ritual lisan dan ibadah, padahal umat tertinggal secara ekonomi, pendidikan, dan kesehatan. Harusnya berdakwah dengan perbuatan, menciptakan lembaga pendanaan ekonomi, pendidikan, penciptaan lapangan kerja, dll, yang semuanya menjadi IKHTIAR DALAM MENCIPTAKAN BAYANG-BAYANG SURGA DI BUMI.

34. Tentang riba, kita harus bisa membedakan syariat dalam Al-Quran. SYARIAT adalah sesuatu yang bersifat pasti dan langgeng, sedangkah FIKIH adalah penafsiran yang bersifat relatif dan berubah sesuai perkembangan jaman. Riba itu Haram dan jelas Syariatnya, lalu apa saja yang termasuk Riba? Apakah bunga bank konvensional itu riba? Apakah kredit pembiayaan itu riba? Dan lain sebagainya, maka itu termasuk wilayah FIKIH.

35. Riba yang haram sesuai dengan kondisi arab jahiliah adalah segala bentuk penambahan atau pelipatgandaan akibat penundaan, dan mengandung penganiayaan atau penindasan, maka ini berkaitan dengan kegiatan utang/piutang. Bukanlah riba jika terdapat unsur bagi hasil dan tak ada denda akibat penundaan. Nabi pun beberapa kali berutang dan ketika membayar kerap kali Nabi melebihkannya.

 36. Nabi pun berdoa memohon ampun atas dosa kepada Allah, dan agar Allah mengambil alih dan menanggung dosa yang dilakukan kepada makhluk lain. Sebelum meminta maaf, haruslah disertai dengan penyesalan dan berjanji tidak mengulangi perbuatannya. Lebih tinggi dari memaafkan kesalahan bukan lah dengan menghapus noda, tapi melapangkan hati, menutup lembaran lama, dan membuka lembaran baru.

 37. Ada hadits yang menyatakan bahwa Allah SWT menciptakan manusia sesuai dengan peta-Nya. Artinya Allah SWT memberikan potensi agar manusia dapat berusaha menyerupai sifat-sifat Allah yang 99, bahwa semakin dekat kepada sifat Allah SWT yang 99, maka akan semakin Takwa.

Sehingga Takwa bukanlah ibadah semalam suntuk tanpa henti, namun harus ada upaya untuk menyerupai 99 sifat Allah, seperti maha pemberi rizki, menyehatkan (dokter?), menciptakan (insinyur?), bijaksana, adil (hakim, jaksa, penegak hukum?), maha cerdas, kaya, pengasih, penyayang, dan maha-maha lainnya. Itulah arti frase “God created us, in His own image”, Maka berakhlak dan bersifatlah seperti 99 sifat Allah SWT.

 38. Manusia sebagai khalifah berkewajiban untuk membangun, Allah SWT mengecam orang yang punya tanah namun dibiarkan tak digarap. Hal ini berarti Allah SWT sangat mendorong agar segala potensi dan sumber daya yang kita miliki (waktu, tenaga, uang, dll) untuk dapat digunakan sebaik-baiknya, dan kemudian bersyukur kepada-Nya.

39. Islam adalah sedikit dari bahkan hampir tidak ada, agama yang mengakui kepemilikan harta benda bagi laki-laki dan juga perempuan, namun islam juga menekankan untuk tidak melupakan hak Allah SWT dari harta benda tersebut yang secara keyakinan disisipkan pada orang lain terutama kaum dhuafa.

40. Al-Quran selalu menekankan agar mencari titik temu dan kata sepakat dengan orang-orang Nasrani. Kata sepakat itu adalah tentang keesaan Allah, namun kita tidak boleh memaksa, cukup sampai dengan pengakuan adanya agama Islam. Untuk itu lah tujuan adanya Pancasila, sebagai titik temu dan saling pengakuan satu sama lain atas eksistensi keberagaman.

41. Di dalam Al-Quran ada hal-hal yang sudah diatur oleh Tuhan dan tak bisa dibantah lagi, namun hal tersebut sangat sedikit sekali. Paling banyak bagian Al-Quran adalah bahwa Allah SWT meenetapkan prinsip dan pedoman secara umum, dan membebaskan manusia untuk mengembangkan, membangun, dan menetapkan sendiri, namun harus tetap berada pada nilai dan pedoman Al-Quran.

42. Malam Lailatul Qadr memiliki 3 arti Qadr, yaitu: penetapan urusan/ukuran, mulia, dan sempit/sibuk (untuk para malaikat). Tidak semua orang mendapatkan malam Lailatul Qadr, hanya orang yang berjiwa suci dan memang mempersiapkannya. Nabi mengajarkan itikaf untuk merenung, dan menghindari hiruk pikuk. Sungguh suatu hal yang sulit dan kebalikan dari masa kini.

43. Tauhid adalah perkembangan kesadaran manusia yang revolusioner bahwa hanya ada satu penguasa alam semesta. Dari yang sebelumnya berkeyakinan banyak Tuhan atau Dewa yang saling perang dan intrik, dan menjadikan manusia sebagai obyek untuk menyembah sehingga membuat para Tuhan dan Dewa tersebut “kuat”. Kini Tauhid membuat manusia sebagai subyek dan berhak menguasai dan mengelola bumi dan isinya.

44. Peristiwa Isra Mi’raj belum dapat dibuktikan secara ilmiah, hanya bisa disikapi dengan iman. Sebaiknya kita tidak memikirkan bagaimana, tapi mengapa ada peristiwa tersebut dan apa hikmahnya, yaitu perintah solat, yang juga hanya bisa disikapi dengan iman.

45. Perbedaan dan keragaman pendapat sudah terjadi sejak abad ke-2 Hijriah. Hal tersebut dikarenakan masyarakatnya gemar mendebatkan kedudukan Tuhan dan posisi kesucian Nabi, dll. Penyebab lain adanya perbedaan adalah karena memang Allah SWT yang berkehendak membuat Al-Quran dengan banyak redaksi yang multi tafsir. Jika Allah SWT tidak menghendaki perbedaan, tentu akan membuat Al-Quran dengan redaksi yang hanya memiliki satu arti.

46. Nabi sering menoleransi perbedaan dengan membenarkan pemahaman sahabat yang saling berbeda.

47. Tak ada yang bisa memahami maksud suatu kata atau kalimat yang diucapkan, selain si pembicara, termasuk Al-Quran.

48. Al-Quran hampir tak ada, atau jarang memiliki redaksi yang Qathi/pasti, selain dari itu adalah Zhanny/dugaan. Ketetapan bahwa suatu hal adalah Qathi harus melewati proses yang bertingkat-tingkat walau didukung berbagai macam argumentasi yang Zhanny.

49. Faktor lain sebab adanya perbedaan adalah karena terdapat berbagai macam metode penerimaan Hadits. Seberapa pun Muttawatir-nya, jika ada satu orang saja yang alim yang tidak setuju, dan berpendapat ada satu yang cacat, maka harus dipandang sebagai perbedaan, dan haruslah ditoleransi. 

50. Al-Quran terbagi menjadi 2, yaitu pengetahuan dan pengamalan. Sesuatu yang wajib diyakini berdasarkan hal yang Qathi/pasti dianggap sebagai Akidah atau Ushuludin, dan pengamalannya dianggap sebagai Syariah.

51. Ajaran Islam didirikan atas argumentasi yang bertingkat-tingkat, paling tinggi adalah Akidah atau Ushuludin dimana penolakan terhadap hal tersebut dianggap kufur. Kemudian dibawahnya adalah ketetapan ulama atau Ijma, penolakannya bisa menjadi kufur atau fasik, namun tetap tidak setara dengan Akidah. Banyaknya argumentasi yang Zhanny/dugaan, mengakibatkan perbedaan pendapat. 

52. Kebebasan beragama dalam Islam terbatas pada masalah Furu atau cabang yang bersifat Zhanny/dugaan.

53. Setiap muslim terdapat kewajiban pemeliharaan terhadap pemurnian agama, maka dapat dibenarkan langkah-langkah untuk membendung paham-paham yang tidak sejalan dengan masyarakat islam, tanpa mengeluarkan dari komunitas islam, sepanjang masih dalam lingkup Ushuludin.

54. Terdapat Pro dan Kontra tentang ucapan selamat natal
Kontra:
- Takut jika kesucian Akidah ternodai, dan dianggap kafir secara otomatis, karena ada ayat Al-Quran yang mengatakan kafirlah orang yang bilang bahwa Allah SWT memiliki anak atau Ibu, atau Tuhan dilahirkan, dsb semacam itu.

Pro:
- Ucapan selamat Natal justru diabadikan pertama kali di dalam Al-Quran, diucapkan sendiri oleh bayi nabi Isa yang mengatakan “salam sejahtera semoga dilimpahkan kepadaku pada hari lahirku, wafatku, dan pada hari aku dibangkitkan kembali”.

- Dalam sholat kita mengucapkan shalawat yang tertuju kepada semua Nabi, bahkan Nabi Muhammad berpuasa hari Asyuro untuk merayakan keselamatan Nabi Musa.

- Al-Quran menyuruh kita semua untuk mencari titik temu, maka temukanlah titik temu, bukan memperlihatkan perbedaan. Nabi Isa mengaku anak manusia, Nabi Muhammad membawa rahmat, dan keduanya sama-sama membebaskan manusia-manusia yang kecil, lemah, dan tertindas, maka itulah titik temunya.

55. Fakta adanya fatwa larangan mengucapkan selamat natal, haruslah dipahami bahwa fatwa tersebut ditujukan kepada orang yang khawatir pada Akidahnya sendiri, namun tidak beralasan jika Fatwa ditujukan kepada orang yang tetap murni Akidahnya dan tidak menimbulkan kerancuan dalam batinnya.

56. Jika lawan bicara memahami ucapan selamat natal sesuai dengan keyakinannya, maka biarlah demikian, seperti halnya ucapan bayi Nabi Isa, atau isi Al-Quran yang dipahami lain oleh orang-orang Nasrani, maka biarlah demikian.

57. Dibutuhkan kearifan dalam rangka berinteraksi secara sosial, dan Agama menuntut adanya kerukunan umat beragama, dan berdosa jika kerukunan dikorbankan atas nama Agama. Kerukunan lebih penting daripada perselisihan, walaupun apa yang diperselisihkan benar atas nama Agama.

58. Kita harus tetap yakin akan kedatangan kembali Nabi Isa, yang bukan hanya meluruskan paham orang Nasrani, tapi juga ucapan kaum Muslim, dan nanti kita semua akan menerimanya. Maka, Salam sejahtera semoga tercurah kepada Nabi Isa, pada hari Natalnya (lahirnya), wafatnya, dan hari kebangkitannya nanti.

59. Ulama disebut di dalam Al-Quran sebanyak dua kali, yang artinya adalah orang yang berilmu, baik ilmu alam dan ilmu Qurani, bahkan ulama seringnya dikaitkan dengan ayat untuk memperhatikan alam, hujan, dsb.

60. Ilmu apapun yang dikuasai oleh Ulama, baik ilmu agama ataupun ilmu alam, hendaknya yang membuat tunduk/takut kepada Allah SWT.

61. Namun, perkembangan IPTEK abad pertengahan telah menciptakan penyempitan makna/pembatasan, misal kata Ibadah menjadi sebatas ritual sholat, puasa, dll, dan Fikih menjadi hanya soal hukum, padahal makna awal kata tersebut sangat luas. Ulama pun menjadi menyempit maknanya menjadi hanya orang ahli ilmu agama, hal tersebut karena pada masa itu IPTEK berkembang di negara-negara sekuler, sehingga banyak ilmu alam yang dianggap berasal dari sana.

62. Al-Quran tidak membedakan antara ilmu alam dan ilmu agama, dan ilmu agama tidak lebih baik dari ilmu fisika atau sejarah, sepanjang semua ilmu itu membuat tunduk/takut kepada Allah SWT. Permasalahan masa kini, ulama hanya berkutat pada ilmu agama, padahal harusnya juga menguasai ilmu alam.

63. Adanya pembedaan antara Ulama dan Umara (pemerintah) adalah karena pendapat Al-Ghazali yang dipengaruhi keadaaan pada masanya, yaitu beliau mencela Ulama yang bertemu dengan penguasa karena disangka mengejar dunia. Hal tersebut jangan kita terima begitu saja tanpa tahu kondisi masyarakat pada jamannya.

64. Keharmonisan Ulama dan Umara lebih penting diprioritaskan demi kemashlahatan umat.


(trus, Dhis...?!!)

27.7.17

Cerita Seorang Pemimpin

Ketika anda mendengar kabar buruk tentang anak buah anda dari orang lain, bahwa anak buah anda tidak berkinerja memuaskan, atau sesederhana tidak melayani orang lain itu, anda percaya. Kabar itu anda simpan dengan tujuan tertentu.

Lalu ketika organisasi anda digoyang atau dipersulit oleh orang lain yang pernah memberikan kabar buruk tentang anak buah anda, serta merta anda langsung mengatakan bahwa ini adalah karena anak buah anda yang kata orang lain berkinerja buruk. Karena orang lain itu tidak menyukai anak buah anda, maka orang itu juga tidak menyukai organisasi yang anda pimpin. Di sini masalahnya, anda telah menyalahkan orang lain untuk menutupi ketidakmampuan dan kelemahan anda bekerja sebagai pemimpin, bahkan anda tidak berusaha menyelesaikannya.

Mudah memang menyalahkan orang lain, dan setiap orang butuh menyelamatkan diri masing-masing, dan itu tepat sekali yang anda lakukan. Mengkambing-hitamkan orang lain, seakan-akan nilai seorang anak buah rendahan sama dengan nilai organisasi. Di sini masalahnya, anda lebih percaya orang lain, ketimbang anak buah sendiri, bahkan ketika anak buah tidak serta merta meminta kepercayaan anda yang tentu teramat mulia, namun hanya praktis meminta sikap mempertanyakan kebenarannya pun tidak anda berikan.

Saya paham, anda butuh menyelamatkan diri, anda butuh alasan untuk menutupi ketidakmampuan anda dalam bernegosiasi, dan kelemahan anda dalam bertutur substansi, saya paham, saya mengerti, bahkan saya tidak menemukan alasan untuk saya tidak mengerti. Dan jika suatu saat nanti organisasi anda dipersulit lagi, anda tinggal memainkan kartu truf menyalahkan orang lain, demi menyelamatkan muka anda.
(trus, Dhis...?!!)

20.7.17

Plus dan Minus Tinggal di Apartemen

Karena memang sudah ada beberapa orang yang bertanya, jadi kenapa tidak sekalian saya tulis saja panjang lebar di blog, jadi kalau ada orang yang tanya lagi, saya tinggal kasih link-nya, hehee.... antara males dan cerdas sebenarnya ya.

Oke, kita langsung saja mulai, mau dari mana? Plus dulu atau minus dulu? Plus dulu saja lah ya, tapi sebelum mulai, saya jelaskan dulu kalau tulisan ini adalah pengalaman saya tinggal di Apartemen Green Pramuka sejak September 2014, jadi mau hampir 3 tahun tinggal di Apartemen, saya kira sudah cukup punya pengalaman suka dan duka. Pengalaman saya ini tentu bisa berbeda dengan orang lain, tergantung situasi dan kondisi Apartemennya, jadi silahkan melakukan komparasi selektif.

PLUS 
 - Dekat Kantor. Bagi saya yang pernah tinggal di Bekasi, pulang dan pergi bisa sampai 2-3 jam, dengan berbagai macam jenis moda transportasi, Ojek-Angkot-Kereta, maka tinggal di Aparetemen adalah sisi PLUS. Ke kantor hanya 30-60 menit, bahkan kalau naik motor atau ojek paling 10 menit. Efek sampingnya lebih sehat, jarang sakit, karena kan tidak ketemu orang, tidak berbagi nafas dengan orang lain di angkot atau kereta, tidak kena debu dan panas yang berlebihan, jarang juga kehujanan, hehee... pergi ke kantor masih ketemu matahari, sampai Apartemen juga masih ketemu matahari.

- Dekat Mall. Karena saya suka Mall, suka makan, suka nonton, ya tinggal di Apartemen sisi plusnya dekat mall, apalagi yang Apartemennya dibawahnya ada Mall, wah tinggal cuss sampe Mall.

- Fasilitas. Di Apartemen ada yang namanya Benda Bersama, yaitu bagian atau ruang yang menjadi milik bersama penghuni yang dirawat berdasarkan iuran bersama, yaitu Parkir, Kolam Renang, Taman, Jogging Track, Gazebo, dll. Nah itu menjadi sisi plus karena bisa kita pakai kapanpun. Daripada ke kolam renang umum yang bayar sekian puluhan ribu, ya mending ke kolam renang Apartemen, serasa milik pribadi. Kalau suntuk, tinggal melipir ke kolam renang, baca buku, minum kopi, nikmat.

- Masyarakatnya Lebih Cuek. Ini sisi plus bagi saya yang introvert, malas ketemu orang, malas bersosialisasi, maka tinggal di Apartemen, ini adalah Plus. Kita gak perlu kenal tetangga, karena tetangga juga sibuk, mungkin juga tetangga cuma penyewa yang tiap hari bisa ganti. Kita bisa masuk Apartemen kapan aja, jam 2 pagi juga oke. Berbeda di rumah tapak, kalau pulang jam 2 pagi nanti diomongin sama orang, hahaa...

MINUS 
- Sempit, karena rata-rata Apartemen jaman sekarang paling hanya 33 M2, dibagi jadi 2 kamar yang memang sempit, jadi harus pintar-pintar mengatur barang dan perabotan. Kini sudah banyak jasa desain interior khusus Apartemen yang bisa membuat kitchen set, lemari, tempat tidur. Kita bisa meminta supaya banyak dipasang lemari-lemari rahasia untuk menyimpan barang agar keliatan lebih luas. Harga mulai dari 35 juta-100 juta juga ada, biasanya mereka banyak paketnya, misal ada paket yang sekalian dipasang kompor, AC, dan pemanas Air. Karena sempit, jarang bisa cuci baju, kebanyakan penghuni cuci baju di laundry kiloan yang ada banyak disekitaran Apartemen.

- Sinyal HP susah, TV dan Internet harus berlangganan lagi. Banyak pilihan jasa koneksi internet dan TV yang bisa diambil penghuni, tentunya ya harus bayar lagi.

- KEPENGELOLAAN, nah ini sisi MINUS terbesar Apartemen, ceritanya bisa panjang dan lebar. Pada dasarnya Apartemen terbagi 2, ada yang baik dan jahat.

Apartemen yang baik adalah Apartemen yang pengembangnya, ketika sudah selesai membangun dan menyerahkan kepada penghuni, maka maksimal 1 tahun sejak serah terima, si pengembang membentuk PPPRS (Perhimpunan Pemilik dan Penghuni Rumah Susun) yang isinya ya para pemilik dan penghuni rumah susun yang asli dan murni. Nah si PPPRS ini akan rapat, membentuk organisasi, ketua, sekretaris, bendahara, dsb. Lalu si PPPRS ini mengatur segala hal, mulai dari besar iuran IPL (Iuran Pengelolaan Lingkungan), biaya maintenance, semua pendapatan, semua pengeluaran, aturan-aturan lain, membentuk RT dan RW, pokoknya semuanya.

Kalau ingin gampang, karena anggota PPPRS ini juga sibuk, ya si PPPRS ini bisa bikin lelang jasa konsultan untuk menjadi pengelola, semacam vendor cleaning service, vendor satpam, nah pengelola ini yang mengatur semuanya, PPPRS tinggal kasih duit, bikin kontrak, terus terima beres.

Selain Apartemen baik, ada juga yang super baik. Apartemen super baik adalah Apartemen yang ketika menyerahkan unit Apartemen ke penghuni, juga sekalian menyerahkan SHM-SRS (Sertifikat Hak Milik atas Satuan Rumah Susun) wow..!! ini sangat jarang dan setahu saya cuma 1, di Apartemen Sentra Timur Residence Pulo Gadung, beli Apartemen sekalian dapat SHM-SRS. Cuma ya Apartemen pemerintah, fasilitas juga kurang mumpuni, gak ada kolam renang, hehee... nah oke lanjut ke Apartemen jahat, dan disinilah awal mula kekisruhan dan pemberontakan terjadi, hahaa... karena kebetulan saya tinggal di Apartemen yang JAHAT.

Apartemen JAHAT adalah Apartemen yang sudah selesai membangun dan menyerahkan unit Apartemen kepada pemilik, masih ingin mendapatkan DUIT dan bergelimang harta, hahaa.... caranya begini, jadi setelah selesai membangun, si pengembang Apartemen membuat anak perusahaan boneka untuk menjadi BP (Badan Pengelola) nah si BP ini yang mengatur segala-gala urusan tetek bengek Apartemen, mulai dari pendapatan, pengeluaran, ruang-ruang benda bersama, dll. Maka disinilah awal mula pertikaian antara pembeli unit Apartemen dengan BP.

Hal itu karena si pengembang tidak membentuk PPPRS, rugi donk, kan pengembang masih pengen duit, klo dibentuk PPPRS hilang pendapatannya, begitulah logikanya. Si pengembang berdalih pembangunan belum selesai, maka belum bisa dibentuk PPPRS, karena ada 17 tower yang akan dibangun, misal sudah selesai 8, maka pengembang bersikukuh harus selesai dulu 17 tower baru dibentuk PPPRS, nah ini masalahnya, sampai kapan? Siapa yang menjamin si pengembang tidak melambatkan pembangunan? Misal ketika mau dibangun tower ke-17, malah tidak dibangun-bangun supaya pengembang masih tetap dapat duit dari BP, ya kan? Selamanya aja seperti itu, dan selamanya si pemilik tidak akan pernah dapat SHM-SRS, mengerikan bukan?

Cara lain adalah misal pengembang sudah selesai membangun semua unit Apartemen, siapa yang menjamin semua unitnya terjual murni untuk pembeli? Si pengembang bisa saja hanya menjual 40% unitnya, sisanya dijadikan milik pengembang dengan nama asal saja, atau bisa juga pakai nama orang-orang pengembang, lalu dibiarkan kosong dan bisa juga disewakan, gunanya apa? Gunanya adalah ketika dibentuk PPPRS, maka isinya bukan pemilik murni, bisa saja pemilik murni tapi hanya 40%, tapi sisanya orang pengembang!! Jadi tidak ada gunanya ada PPPRS kan? Wong isinya orang-orang pengembang, ya pasti akan mengeluarkan aturan yang menguntungkan pengembang, maka WASPADALAH..!! hahaa....

Inilah daftar kejahatan Apartemen Jahat:

- IPL (Iuran Pengelolaan/Pemeliharaan Lingkungan) adalah untuk membiayai benda bersama tadi, semacam Taman, Kolam Renang, Satpam, Keamanan, Listrik untuk Lift, Lampu-lampu lobby, lampu koridor, Air untuk kamar bilas kolam renang, Uang sampah, gaji cleaning service, dll. Jahatnya adalah TIDAK TRANSPARAN, si BP bisa seenaknya memutuskan harga IPL tanpa ada laporan keuangan, kita tidak tau uangnya kemana, untuk apa, berapa gaji customer service, berapa gaji satpam, kita tidak tahu..!! luar biasa kan. Tahun 2014, IPL saya adalah Rp, 13.500 per meter persegi, kini tahun 2017 IPL saya Rp. 18.700 Per meter persegi, siapa yang mengawasi? Tidak ada. Mau protes? Tidak akan digubris.

- PARKIR, nah ini adalah masalah paling besar, dan paling dahsyat di Apartemen Jahat. Karena si BP bisa seenaknya memutuskan biaya parkir yang harus dibayar oleh pemilik Apartemen, bayangkan, bayar parkir di rumah sendiri? Luar biasa kan. Untungnya belum naik dari 2014, untuk motor dikenakan Rp. 150.000 dan Mobil dikenakan Rp. 200.000 per bulan, tapi tidak ada kenaikan itu bukan tanpa perjuangan lho.

Sudah banyak sekali demo-demo yang dilakukan oleh pemilik Apartemen, dan demo ini kadang berujung bentrok, perkelahian, dan si pemilik bisa DIPENJARA..!! hahaa... karena si BP sangat keterlaluan, jadi karena pemilik belum punya SHM-SRS, dan PPPRS, kita tidak punya PERTELAAN, apa itu pertelaan? Jadi pertelaan adalah peta yang menjelaskan mana bagian bersama, mana milik pribadi, mana benda bersama. Nah selama belum ada pertelaan, si pengembang bersama BP seenaknya bilang bahwa ini benda bersama, itu bukan, itu milik komersial.

Efeknya adalah kepada parkir, bayangkan, area ground, lantai 1 yang dekat dengan lobby dianggap area komersial, maka si penghuni harus bayar parkir per jam!! Iya per jam!! Gila aja, parkir semaleman kali Rp.4000, pas keluar ditagih, kalau tidak bayar maka mobil tidak boleh keluar, wow.!!! Mau liat keseruan perkelahiannya? Hahaa... Tinggal search aja di Youtube, jadi setiap Apartemen di Jakarta tuh punya kelompok-kelompok aktivis demo dan suka direkam dan upload ke Youtube. Silahkan search “masalah parkir Apartemen Green Pramuka”. Nama apartemennya bisa diganti dengan Apartemen Kalibata City, Pancoran Riverside, Baywalk Pluit, wah banyak, karena memang hampir 100 persen semua Apartemen punya masalah yang sama, yaitu dikuasai oleh BP dan Pengembang.

Sebenarnya Apartemennya punya area parkir yang luas, ada area ground yang dekat dengan lobby, ada basement-1, ada basement-2, nah, karena si BP mau dapet duit saja, maka pemilik Apartemen cuma boleh parkir di basement-2, karena bakal penuh kan, sisanya mau gak mau yang parkir per jam, wah demo deh, ramai deh. Itulah, kesengajaan BP supaya memeras penghuni Apartemen. Kenapa bisa seperti itu, karena si Pengembang Apartemen berdalih bahwa ini adalah Rumah Susun Bersubsidi, dan ada aturan yang bilang kalau Rumah Susun Bersubsidi itu hanya boleh menyediakan tempat parkir 10% dari jumlah unit. Eh gila aja, masa cuma 10% tempat parkir sisanya dibuat komersial? Bayar parkir per jam? Logikanya gak nyambung, bersubsidi kok ada kolam renang. Intinya alasan itu dibuat-buat supaya BP dapat duit lebih.

Giliran menetapkan biaya IPL bilangnya ini Apartemen kelas menengah, butuh duit banyak, tapi giliran soal parkir, ngakunya Rumah Susun Bersubsidi, Kalau Apartemen yang baik, tempat parkir itu gratis, merujuk ke UU 20/2011, tempat parkir kan termasuk benda bersama, sama seperti kolam renang, maka dibiayai oleh IPL, itu saja logikanya, masa parkir di rumah sendiri kok bayar, ya begitulah orang kita, suka memeras, dan pasrah saja jika diperas.

Update Parkir -Juli 2017-
Baru saja ada selebaran dan spanduk bertebaran yang menyatakan biaya parkir berlangganan akan ditiadakan, lalu parkir wajib di area Ground Floor yang setingkat dengan Lobby, bayarnya? nah ini yang sangat membuat marah, kita, penghuni diwajibkan bayar parkir Rp. 7.000 per 24 jam, dan dilarang menginapkan mobil lebih dari 3x24 jam, jika mobil kita keluar pada jam ke 73, maka dikenakan denda Rp. 150.000..!! wow, itu pengelola atau rentenir parkir? semau-maunya, cuma mau duit dan duit..!! itu memang akal-akalan pengelola untuk mencari duit, karena biaya langganan Rp. 200rb sudah tidak mencukupi. dengan skema Rp. 7.000 per 24 jam, maka penghuni setiap keluar parkir harus bayar, semakin sering keluar masuk, ya bayar. begitulah.


- Biaya AJAIB. Pengalaman saya banyak sekali biaya-biaya ajaib yang ditetapkan oleh BP, misal biaya untuk desain interior, jadi si BP ini punya beberapa rekanan desain interior untuk membuat set-set perabotan, nah kita diwajibkan pakai rekanan dari BP, kalau pakai jasa sendiri kena fee 30 juta!!. Padahal kita belum tentu sreg dengan desain si rekanan BP, dan dengar-dengar si rekanan juga sudah bayar ratusan juta untuk menjadi rekanan BP dan membuat BP mengeluarkan aturan agar pemilik wajib pakai rekanan BP.

Kalau untuk pekerjaan yang kecil misal pasang bracket TV bayar 150rb, pasang cermin 50rb, cat tembok 300rb, banyak sekali pokoknya, ada daftarnya lho..!! bisa geleng-geleng kepala kalo ngeliatnya, hahaa... si BP mencari duit. Jadi kalau si satpam lobby melihat kita bawa-bawa barang, perabotan, dan peralatan pembangunan, maka kita akan disergap dan disuruh ke bagian maintenance untuk membuat surat ijin dan bayar fee sesuai daftar yang ditetapkan BP. Begitulah.

Ada lagi biaya service AC. Di Apartemen kita pasti punya AC dan butuh cleaning setiap 6 bulan sekali, biaya fee 35rb, hehee.. ajaib memang. Jadi kita harus ke bagian maintenance, minta dibuatkan surat ijin cleaning AC, bayar 35rb. Dengan surat ijin barulah petugas cleaning AC bisa naik ke unit Apartemen kita.

Biaya listrik dan air yang seenaknya ditetapkan BP, kita tidak bisa apa-apa. Jadi si BP seakan-akan menjual kembali air dari PAM, dan listrik dari PLN, harganya lebih tinggi dari harga resmi, mau protes? Tidak bayar? Ya akan diputus air dan listriknya. Kalau Apatemen yang baik, PAM dan PLN langsung menjual ke penghuni, jadi penghuni langsung bayar air ke PAM, dan listrik ke PLN.

Biaya PBB yang ajaib, alias Pajak Bumi dan Bangunan. Bayangkan, si pengembang ini memang membangun dengan modal dengkul, masa penghuni yang belum punya SHM-SRS harus bayar PBB seluruh kawasan Apartemen, bahkan untuk kawasan yang belum terbangun? Gak tanggung-tanggung, unit kecil 33 M2 bayar PBB sampai 1,2 juta rupiah!! Bayarnya pun bukan ke kantor pajak, tapi ke BP. Kita tidak tau area mana saja yang kita bayar, tau-tau dikasi surat harus bayar PBB segitu. Mau protes? Gak bisa.


PENUTUP 

Kembali kepada kita semua, tergantung kebutuhan dan kondisi kita, kalau memang nilai plusnya sangat kita butuhkan dan kita bisa tahan dan sabar dengan minus-minusnya, maka tinggal di Apartemen sangat layak dipertimbangkan. Kalau tidak, ya pilih saja rumah tapak nun jauh di sana, haha... kecuali anda memang orang super kaya yang bisa punya rumah tapak di menteng atau kemayoran.
(trus, Dhis...?!!)

5.7.17

32nd Birthday

in the next few day, I will have my 32nd birthday. Yes, I will be 32, and I feel... well that's the most important thing right? How I feel.. how I comprehend all the reality, is reality real?

Feel not so exited... cause I feel the life would go on, with or withot me, life is just like the stream of a river, it will flows no matter what.

I feel... well I should feel gratitude.. the previous year has been an up and down year.. I had my master degree in information and communication technology from the best university in country, tremendous experience, eye opening scene of life. rational thinking, good theory, good methodology, good data, three sources of literature, 3C 2S (compare, contrast, critisize, summarize, and syntesize) would be the thing I never forgot for the entire life.

I had also this devastating moment, the kind of moment that can lead to trust issue with God. That's happen when you put so much believe on a prayer, I guess... God has right to say no after all.

So.. no, I don't want anything God, just up to you, do what you like, cause I'm no worthy at all.

Happy Birthday to me


(trus, Dhis...?!!)

22.6.17

Simplistic Reason to Believe


If God didn't exist, and there is no after-life, the Atheist and Believer would live and die for nothing, just nothing would happen, life would stop, and nothing they can remember, that's it. But... If there is God and after-life existed, the Atheist would F* up, and the Believer still had chance to survive.
😃
So it just a matter of which probability is better 

-9gag, edited-
(trus, Dhis...?!!)

20.6.17

Semester III - MTI UI

Semester II berlalu, gak terasa udah 1 tahun, 1 tahun yang lalu kita OMB, kita berjuang di SIMAK-UI, wkwkk... waktu itu gw liburan ke.. eh kemana ya? Liburan apa engga? Duh lupa, yang jelas klo pun liburan pasti gak tenang, karena dah terbayang KA yang musti kita tulis di semester III, dan mikir dapet pembimbing yang mana? Ah entahlah, yg penting nikmatin aja liburannya, tapi kemana? Lupa?!

Pengalaman super baru pas liburan dari semester 2 ke semester 3 adalah.. ngisi IRS..!! alias milih mata kuliah yang kita pengen, wow..!! ya ampun, ini pengalaman pertama bagi gw, dari D3, trus S1 semuanya sistem paket, udah ditentuin dari sononya, tinggal jalanin apa yang udah ditempel di jadwal pengumuman. Deg-degan rasanya, wkwkk... jadi karena banyak mata kuliah yang bisa kita pilih, dan kita musti milih 3 aja, selain itu 1 matkul wajib. Kita musti pinter-pinter milih mata kuliah, harinya, jamnya, dan dosennya juga, semua itu jadi bahan pertimbangan, dan musti cepet-cepetan juga, karena maksimal 25 atau 30 orang gitu, klo udah lebih gak bisa lagi, dan klo yang daftar di matkul itu kurang dari 15, matkulnya bakal dibatalin, nah loh, hehee... jd mikirnya ini kira-kira ada peminatnya gak ya, ini orangnya masih cukup gak ya, gitu... lucu lah.

Sembari kuliah juga gak tenang mikirin soal proposal KA, alhamdulillahnya dapet MPPI A maka berhak mengajukan proposal KA Bab 1-3, tapi kapan? Denger-denger sih sekitar 2 minggu setelah perkuliahan dimulai, rasanya lama betul nunggu pengumuman di SCELE. Yah meanwhile kita bikin proposal KA, tapi apa? Hhmm.... klo judulnya X, kayaknya bakal dapet dosbing killer itu, klo judulnya kita-kira soal analisis kepuasaan dsb, pasti dapet dosbingnya ini itu, hahaa... yah pokoknya semua sudah bisa dibayangin lah.

1. E-Business

Dari namanya sih keren ya, E-Business, tapi klo diterjemahin namanya jadi Perdagangan Elektronik, hehee... gak banget sih, kayak dagang di Glodok atau Two Mango. So overall, kita belajar tentang penggunaan TI untuk berbisnis. Mulai dari hulu yaitu memikirkan tentang supply, lalu proses, lalu ke hilir yaitu selling, yang semuanya menggunakan TI. Intinya sih, tentang online shop ya, hahaa... yah pokoknya tentang penggunaan TI untuk menggerakkan bisnis, baik yang online ataupun offline. Menarik banget kuliahnya, dosennya juga eksentrik dan update banget, kekinian lah si bapak YGS itu. Dia tau banget apa yang sedang trending saat ini, online shop apa, barang apa yang lagi laku, artis siapa yang lagi viral macam awkarin dan younglex, wow..!! kuliah dengan bapak itu selalu eye opening terhadap isu-isu terkini pemanfaatan media sosial.


Belajarnya text book banget, judul bukunya digital business, daffey, pas ujian juga open book, santai lah, gak ada tugas apapun, cuma tugas pas terakhir aja sih ada semacam bikin PPT, cuma presentasi aja. Intinya kuliah ini tentang.. penggunaan TIK untuk berbisnis, well itu terdengar klise dan sangat general ya. Intinya tentang start up dan bagaimana start up bisa survive dengan memanfaatkan TIK, baik infrastrukturnya, proses, dan strategi marketingnya.

Kuliah ini mengajarkan bagaimana kemajuan TIK di berbagai bidang merubah cara kita bertukar informasi, dan perubahan itu juga berdampak terhadap cara kita berbisnis. fenomena media sosial dan inbound marketing, dimana orang yang malah mencari sendiri barang/jasa yang dia inginkan, menjadikan kemampuan pengelolaan TIK dan marketing sangat utama dalam membuat bisnis kita survive.


Nah, jadi apa itu e-commerce dan digital business? Untuk jelasnya liat gambar aja kali ya. Digital business itu bagaimana perusahaan menggunakan TIK dan media untuk meningkatkan competitiveness melalui optimasi proses internal mulai dari supplier sampai selling unit. Sementara e-commerce adalah segala pertukaran informasi secara elektronik antara organisasi dengan pihak luar, baik ke arah supplier, dan ke arah selling, itu sih simpelnya. Jadi e-commerce adalah bagian dari digital business. Jadi ada online shop yang dia full digital business, misal dell. Ada juga yang hanya e-commerce, ya hanya jual saja, sementara suppliernya belum di-TIK-kan juga ada.




Kemudian tentang marketplace, alias pasar, ada banyak jenis-jenis marketplace. Matkul ini agak ngawang-ngawang ya, alias ya barangnya gak keliatan, tapi yang cuma bisa dibayangin yaitu sejenis website, heheee.... intinya apapunlah website itu ya bisa dikategoriin di marketplace ini, apakah search engine, affiliate, sejenis tokopedia, bukalapak, aggregator, website penghimpun misal trivago, semua-semuanya itu ada kategorisasinya, dan kategori itu menentukan apakah bisnis kita ke depan akan survive atau enggak.


Trus ada bentuk revenue, ya kita musti tentuin juga cara kita dapet duit gimana, apakah dengan iklan, per klik, per lihat, per proses de el el banyak banget. Kemudian tentang digital business infrastructure, misal kita harus memikirkan mau di platform apa, apakah PC atau mobile, andorid, atau IOS. Media sosial yang seperti apa, apakah cukup twitter, FB, instagram? Gaming platform, email platform, compliance terhadap peraturan terkait dll. Selain itu bagaimana domain dan URLnya yang catchy dan dapat bertahan untuk waktu yang lama. 

Ada juga tentang lingkungannya, e-Environment, gak jauh-jauh dari SLEPT ya, Social, Law, Environment, Politic, and Technology. Ya intinya kalau bikin iklan di negara yang gak mahir berbahasa inggris ya musti bahasa lokal. Kalau di negara itu iklan kondom masih tabu yang musti dilokalisasi atau kustomisasi. Yak kayak-kayak gitu lah... (slogan YGS).

Efek samping yang dari matkul ini adalah kita musti belajar di LAB soal kata yang gw baru denger selama kuliah, yaitu ERP (Enterprise Resource Planning), somehow, gw gak gak tau itu apaan, dan selama kuliah dari semester 1 klo denger kata itu yang gw inget adalah Electronic Road Pricing, sehingga gw harus selalu googling setiap denger kata itu, hahaaa.... dan gw terkejut betapa gw enggak tau, tapi temen-temen gw tau, dan yang gak tau sudah dipastikan PNS, wkwkkk... Jadi ERP itu adalah aplikasi yang mengintegrasikan aplikasi-aplikasi atau proses-proses bisnis di dalam organisasi, jadi di dalem ERP udah ada modul tentang kepegawaian, keuangan, penjualan, marketing dll yang bisa copot pasang dan dikustomisasi. Intinya, perusahaan-perusahaan besar macem astra, honda, bank, pastilah punya ERP, dengan ERP ga usah bikin aplikasi-aplikasi lageeee... buseeett, kenapa PNS kagag tau yak?!!! Karena selain mahal, programmernya juga langka. Ya ERP punya bahasa pemrogrammannya sendiri. Nah di MTI, kita belajar nge-LAB aplikasi ERP yg namanya SAP. Intinya SAP adalah.. sangat tidak user friendly!! Tampilan jelek, tapi somehow ya terkenal banget itu aplikasi SAP, mahal pulak. Heheee....




Oke terakhir soal kuliah umum dan tugasnya. Gw seneng banget dan merasa eye opened. Kuliah umum soal start up, narasumbernya anak muda bergaya selengean yang kerja di perusahaan sejenis venture. Perusahaan itu mengumpulkan uang dari investor untuk diputar menginvest start up – start up yang mulai menjamur di dunia. Dia bilang uangnya gak terbatas, you can write the number, bebas..!! gilak gak tuh!!. Apapun ide lo, apapun target lo, dateng aja ke perusahaan dia, dia bakal analisis layak apa enggak, klo layak bakal dapet jutaan dollar buat ngembangin start up, tapi dia musti hadir di setiap rapat dan jadi pemegang saham. Gw kurang ngerti gimana caranya, penjelasaannya gak detail, lebih ke masalah kepemimpinan sih yah, dan ide.

Jadi katanya start up itu didesain utk cepat berkembang, klo idenya bukan cepat, ya bukan start up. Pembagian keuntungan juga gak jelas, lo bisa aja bikin ide start up yg murni bantu orang awalnya, nanti dengan kepemilikan user yg banyak ya itu start up bisa dijual, so gak selalu ngejar untung, dan venture juga gambling, katanya dari 10 start up, yg berhasil dan untung cuma 1, sisanya rugi!! Contoh start up yang masih rugi kan macam go-jek, grab, dll. Dan venture menerima risiko itu..!! gw curiga investor-investor start up sebenarnya make uang haram atau money laundring, karena si narasumber gak mau ngebuka investornya siapa aja, ya kan? Cuci uang emang gitu kan caranya, hahaaaa....

Tugasnya bikin analisis start up, membuat model bisnis, semacam proposal yang bakal kita presentasiin untuk perusahaan venture. Jadi kita memilih start up yang udah ada, kita tanya-tanya tentang apa aja sebenernya value perusahaan, apa core bisnisnya, partnernya siapa aja, segment pasar, pendapatannya dari mana aja, susunan organisasinya apa. Bener-bener mencerahkan ya. Banyak banget start up menjamur yg isinya anak muda, dan ide-idenya out of the box. Ada lah start up soal bawang dijual per 5 Kg untuk melawan tengkulak, ada juga start up tentang cari jodoh, tentang jual daging langsung ke konsumen, hahaa.... intinya start up itu ada untuk melawan model bisnis konvensional yang banyak rantai dan banyak tengkulak. Kemudian di start up itu strukturnya gak kayak PNS ya, mereka ada CEO, CIO, CTO, COO C apalah-apalah.




Begitulah anak muda, kerjaan gak jelas, pake kaosan mulu, sneakers, kayak gak mandi, but hey, mereka lebih kaya dan kartunya ada C apalah-apalah. Dunia emang aneh...

2. Manajemen Risiko 

Matkul manajemen risiko ini menarik juga, selain karena udah ngincer buat KA soal manajemen risiko sejak semester 2, juga karena gw gak bisa coding!! Hehee... jadi buat orang TI yang gak bisa coding, ya lo cuma bisa berharap di aspek keamanan alias satpam alias security. Nah, pertama yang paling jelas adalah, namanya itu RISIKO ya!! Bukan RESIKO!! Oke? Hehee... belajarnya asik, sesuai buku banget, judulnya managing risk in information systems, darril gibson. Dan buku itu jadi buku acuan gw prioritas nomer 1 selama pembuatan KA. Dosennya pun eksentrik banget, muda, banyak pengalaman, pernah kerja di IBM USA, wah banget, heran kok pulang ke indo ngemis-ngemis jadi konsultan, well gak ngemis sih, tetep aja dateng ke perusahaan ngarep dapet proyek. Mungkin karena gw PNS jd gak masuk akal sih, gw sukanya zona nyaman, hahaaa... tapi ya pengen buat jadi konsultan juga, duitnya banyak kali ya?




Anyway, jadi apa itu risiko? All about possibilities, atau likelihood, jadi risiko adalah “kemungkinan kerugian yang akan terjadi ketika ancaman mengeksploitasi kerawanan” duaarr..!!! itu dia..!! KEMUNGKINAN..!! matkul ini dibilang abstrak iya, dibilang nyata iya juga, karena penting banget. Segala hal itu ada risiko ya, aset, informasi, kegiatan, proyek TI, pengembangan aplikasi, pemeliharaan, operasional, itu ada risikonya, dan risiko itu adalah kemungkinan, dan kemungkinan itu gak bisa dikontrol!! Misal bencana alam, banjir, gempa, trus kena data center, trus aplikasi down, trus lo bengong aja gitu karena bencana alam gak bisa dikontrol? NO..!! If you fail to plan, you are planning to fail, and if you can’t control something, JUST MANAGE IT..!! jadi ya musti dikelola, alias manajemen.




Untuk menjelaskan lebih lanjut tentang manrisk (manajemen risiko) gampang, tinggal breakdown aja dari definisi Risiko di atas tadi. Misal ancaman itu adalah aktivitas/kegiatan yang bersifat mengganggu dan menyerang, kerawanan adalah kelemahan, seperti biasa paling kelemahan itu terkait PPT (People, Process, Technology). Risiko itu adalah kemungkinan ancaman mengeksploitasi kerawanan, nah kerugian adalah compromise of business function, entah kenapa bahasa enggrisnya compromise ya, gak cocok klo diterjemahin jadi kompromi, jadi kerugian adalah ketika fungsi bisnis/aset terganggu/down. Nah itu dia, lengkap kan! Ancaman sendiri bisa sengaja atau gak sengaja, misal bencana alam, gempa, banjir, kebakaran, yang intinya dari pihak luar atau alam. Nah kalau sengaja juga dari pihak luar sih, tapi sengaja, misal hacker, cracker, attacker, motifnya macem-macem, misal uang, dendam, atau emang cuma mau test ilmu aja untuk merusak.


Secara simple-nya sih, Ancaman  Kerawanan  Risiko  Kerugian  Mitigasi trus balik lagi deh, ya, Manajemen Risiko adalah sebuah Siklus yang tanpa henti yang harus dipikirkan dari waktu ke waktu. Setiap penambahan sistem/aset, maka harus di-update manajemen risikonya. Nah, ada banyaaak lembaga di dunia ini yang udah memikirkan tentang risiko, karena apa? Karena kejahatan cyber itu nyata!! Makanya banyak standar, prosedur, peraturan, dan, lembaga-lembaga yang mikirin tentang kejahatan cyber yg pada akhirnya ya tentang Manrisk. Misal aja ID-SIRTII, id-cert, NIST (National Institute of Standard and Technology), US-Cert, CVE list, dan lain-lain.

Manrisk ini juga terkait dengan complience, atau kepatuhan, karena memang aset yang harus dilindungi menguasai hajat hidup orang banyak, misal sektor perbankan, keuangan, kesehatan, pendidikan, dll. Maka orang amerika sana membuat banyaaak banget aturan-aturan. Gagal mematuhi, maka siap-siap lah di penjara. Misal Computer Security Act yang menghasilkan standar NIST itu, atau FISMA untuk melindungi komputer lembaga pemerintahan, hukum-hukum tentang privasi. 

Kemudian ada HIPAA untuk melindungi data pasien rumah sakit atau aspek kesehatan, Sarbanes-Oxley yang muncul setelah kasus Enron, agar setiap lembaga keuangan menyimpan dengan baik data keuangan dan harus bisa di-retrieve kapanpun, intinya menjaga integritas data agar tidak terjadi penipuan, CIPA untuk anak-anak sekolah, dan PCI-DSS, yaitu seperangkat aturan mengenai transaksi keuangan lewat kartu, apapun kartunya. Keren kan?

Oke tiba saatnya untuk developing risk management plan, so what is a plan? Jangan tertipu dengan kata ”plan”, walau diterjemahkan jadi “rencana” sebenarnya bukan berarti gak ada fisiknya, plan itu artinya DOKUMEN, ya dokumen, tertulis, dan ada kesepakatan. Apa isinya? Ya isinya sejumlah daftar risiko, ancaman, kerawanan, dampak, cara mitigasi, sampai kepada siapa yang bertanggung jawab. Banyak banget standar-standar untuk developing management plan, ada NIST SP sekian ya, lupa, hahaa... ada ISO 27005 khusus untuk manajemen risiko, masih satu keluarga dengan ISO 27001 tentang keamanan informasi. Ini dia gambarnya ya:



Yah beda-beda tipis lah ya, satunya dari amerika, satunya dari eropa, cuma beda-beda bahasa dan istilah aja. Yang satu mitigasi, yang satu treatment, yah begitulah. Jadi intinya kita membuat daftar ancaman, lalu hubungkan dengan kerawanan, lalu kemungkinan yg terjadi, dampaknya bagaimana, sampai kepada nilai risikonya, trus kita pilih mitigasinya apa. It’s all about math, ada hitung-hitungannya. Risiko adalah kemungkinan*dampak. Nilai risiko yang tinggi tentu jadi prioritas untuk ditangani, kalau nilai risiko rendah ya nanti-nanti aja, yekan. Itulah yang dinamakan tahap Risk Assessment, atau penilaian risiko.

Risk Assessment (RA) ada metode kuantittatif, ada kualitatif. Kalau kualitatif itu tadi, cuma perkalian dari kemungkinan dan dampak, itupun cuma kira-kira aja apakah kemungkinannya sering, jarang, sedang, apakah dampaknya rendah, sedang, atau tinggi. Kalau kuantitatif ada hitung-hitungannya, bisa berdasarkan data yang disimpan, misal data down, dan juga dampaknya dalam kerugian uang. Jadi gunanya RA adalah untuk memprioritaskan risiko, untuk apa? Untuk membuat mitigation plan, rencana mitigasi. Setelah risiko-risiko tadi didaftar, nanti kelihatan mana risiko yang paling besar, yang kemungkinan sering dan dampaknya besar, nah, baru kita tentukan mitigasinya seperti apa, apakah akan diterima atau dibiarin aja, ditransfer atau diasuransikan, atau dilakukan sesuatu dengan memakai control atau countermeasure. Lalu dilihat, berapa biaya untuk implementasi control, waktunya berapa lama, dan kalau risikonya kejadian, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk UP lagi dengan kontrol itu, masuk akal gak antara biaya control dengan manfaatnya, jangan-jangan kerugian cuma seiprit tapi biaya control jutaan dollar, ya mending gak usah beli kan, sesederhana itu sih.



Oh ya, kerugian itu bukan cuma uang, tapi bisa juga misal reputasi. Kalau ada website pemerintahan, bank, atau perusahaan bonafide dihack misal website dideface gambar tak senonoh, atau uangnya dibawa kabur hacker, maka hancurlah reputasinya, konsumen bakal gak mau masuk lagi, karena terkait kepercayaan.



Oke lanjuuut.... Membuat mitigation plan tentu sampai detail ke pemasangan control, biaya, berapa lama, dan siapa yang bertanggung jawab. Oke, gw rasa udah selesai deh ini kuliahnya, udah lengkap kan semua, ada ancaman, kerawanan, risiko, kemungkinan, nilai risiko, dan mitigasi, tapi kok kuliahnya belum berakhir juga, haaa.... ternyata diulang lagi, yak, kita belajar lagi cara menganalisis mulai dari ancaman sampe mitigasi.

Cara menganalisis ancaman kita bisa mulai dari 7 domain of TI, kita bisa ambil dari aspek CIA (confidentiality, integrity, availability). Confidentiality misal hak akses, Integrity misal hacker, Availability misal sistem down karena DDOS. CIA-nya itu kita tembak ke masing-masing 7 domain of IT, kita bisa FGD atau brainstorming, atau pakai data pelanggaran informasi/down. Lalu cara menganalisis kerawanan/vulnerabilities lagi-lagi dengan FGD, data historis, tapi bisa juga dengan VA, vulnerability assessment atau penetration testing yang semuanya mengarah ke PPT. People misal social engineering, lack of security awareness. Process misal gak ada prosedur keamanan, bikin password yang lemah. Technology misal gak ada patch, gak ada antivirus, port-port yang terbuka, gak ada firewall. Lalu dibikin match deh, ancaman menembak kerawanan untuk masing-masing CIA dan PPT.



Setelah semua itu selesai sampai ke nilai risiko, saatnya menentukan control. Ada 4 jenis control, mencegah (firewall, IPS, IDS), mendeteksi (AV, SIEM, ARCSIGHT), mengelabui, dan memulihkan (backup storage). Tapi tak kalah penting dari control yang bersifat teknis (firewall, AV) dan fisik (CCTV, satpam, dll), adalah control administratif, yaitu kebijakan atau dokumen tertulis, misal kebijakan, aturan, standar, SOP, asuransi, pemeriksaan latar belakang pegawai, pelatihan kesadaran dll.


Oke mustinya udah selesai lah ya soal manajemen risiko, tapi ternyata enggak, malah naik ke level atasnya lagi, namanya contingency plan, atau rencana kontinjensi, apa itu? Jadi gak cukup dengan kita hanya memikirkan risiko dan mitigasinya, kita juga harus mikir kalau benar-benar ada kejadian, bagaimana memulihkannya? Nah sebelum kita memikirkan bagaimana memulihkannya, kita musti mikir, banyak banget mikirnya, hahaa... udah gitu mikirnya jadi ke belakang-belakang ya, begitulah, dari yang kecil remeh-temeh jadi ke yang besar, semacam bottom-up. Jadi, sebelum kita mikir bagaimana memulihkannya, kita membuat BIA (business impact analysis) yaitu dokumen berisi.. kalau manajemen risiko berisi daftar ancaman dan kerawanan, maka BIA berisi daftar fungsi-fungsi bisnis.



Dan fungsi-fungsi bisnis ini kita analisis berapa sih boleh down-nya, kalau down berapa kerugiannya, nanti hasilnya adalah daftar fungsi-fungsi bisnis yang amat kritikal yang layak untuk masuk ke program pemulihan, karena gak semua fungsi bisnis harus dipulihkan, tergantung tadi MAO (Maximum Acceptable Outage), misal ada yang 3 hari harus up, ada yang gak boleh down sama sekali, ada yang 4 jam. Nah kesemua itu masuk ke rencana pemulihan dan dapat menentukan strategi recovery-nya, apakah Disaster Recovery Centernya aktif-aktif full atau bergantian, atau mirroring.


Terakhir, ini beneran terakhir, kita naik ke atas lagi, jadi setelah manajemen risiko, kita ke atas mikirin rencana kontinjensi, lalu kita ke atasnya lagi membuat business resilience, resilience artinya membal atau tahan, jadi setelah diserang, bisnis kita bisa mengkerut untuk beberapa waktu untuk kemudian ke posisi semula, ibarat bola karet kali yak. Nah nama dokumennya adalah BCM (Business Continuity Management). Si BCM ini mengatur cara organisasi kita bekerja selama dan setelah terjadi krisis maha dahsyat, keren ya orang bule, udah mikirin beginian, hahaa... jadi klo krisis terjadi, tentu pekerjaan kita gak normal kan, tadinya pake komputer jadi pake kertas, tadinya data center deket, jadi pake data center yang jauh, nah itu semua membutuhkan pengaturan, mengenai siapa yang jadi koordinator, bagaimana rantai komandonya, fungsi bisnis apa aja yang masuk ke BCM, scopenya apa aja.

Semuanya kesepakatan sih, sebagus apapun prosedur, apakah itu manrisk, mitigation plan, BIA, atau BCM klo gak sepakat dan gak pernah disosialisasiin ya percuma. Semua plan-plan itu juga harus diupdate setiap ada perubahan aset, perubahan fungsi bisnis, perubahan infrastruktur, perubahan secara reguler, dan perubahan setelah testing!!. Ya, semua plan-plan itu harus ditesting, diuji, pura-puranya diserang, pura-pura down untuk melihat DRC-nya jalan gak, untuk kemudian jadi pelajaran apa aja yang harus ditambah ke plan tersebut. Semua pegawai harus patuh akan plan-plan itu dalam kegiatan training, testing, dan excercise. Fyuuuh, selesai, banyak ya, karena gw emang suka kayaknya yang berbau-bau keamanan, risiko, prosedur, intinya yang ada kepatuhan dan disiplin, hahaa..!!!

3. MPPTI (Manajemen Perubahan dan Proyek TI)

Kayaknya ini mata kuliah paling penting selama semester III karena ini adalah mata kuliah wajib, yang lain kan pilihan, hehee... oke, matkul ini secara namanya gabungan dari dua topik, ada manajemen perubahan dan manajemen proyek TI. Kenapa disatuin? Entah, dosen gak jelasin, gw musti dengerin rekaman dari kelas sebelah yang dosennya si bapak fenomenal itu. Katanya.. lupa... bentar gw cek lagi rekamannya

.. .. .. ..

Manajemen perubahan dulu ya, jadi dulu itu semua perusahaan kan gak pake TI, nah tiba-tiba harus pake TI maka akan ada yang berubah, yang dulunya TI sebagai support, kini TI harus menjadi enabler suatu product dan process. Kenapa harus di-manage? Agar bisa bertahan dengan cara beradaptasi, yaitu dengan cara merespon perubahan itu sendiri, kesuksesan merespon perubahan akan membawa organisasi bertahan. Jelas kan? Hubungan dengan Proyek TI adalah aktivitas-aktivitas yang dilakukan untuk mengeksekusi strategi TI supaya bisa berubah dan merespon perubahan, agar dapat memenangkan persaingan.


Manajemen proyek TI adalah cara atau bagian dalam manajemen perubahan. Hal ini merupakan benar-bener baru bagi gw. Karena dalam dunia PNS, proyek TI itu ya pengadaan, lelang, penawaran, bikin spesifikasi teknis dll. Nah di matkul ini kita seakan-akan sebagai vendor yang bikin aplikasi, bikin alat, nawarin pemasangan alat dsb. Dan ternyata ribet, gak seperti yang kita bayangkan, banyak proses, standar, prosedur, dalam proyek TI. Dan lagi-lagi yg namanya standar dan prosedur tuh gak jauh-jauh dari yang namanya DOKUMEN, ya, kita belajar PMBOK (Project Management Body of Knowledge) semacam best practice langkah-langkah apa aja, form apa aja, dan apa-apa aja yang harus dipikirkan ketika pengadaan proyek TI. Disini Proyek TI biasanya adalah tentang pembangunan aplikasi ya, software engineering, tapi bisa juga pengadaan alat, pemasangan alat, kegiatan TIK, pokoknya segala hal yang bisa dinamakan PROYEK.

Selain PMBOK, ya kita belajar dari slide dosen aja, hasil copas dari buku fenomenal ITPM (IT Project Management) Marchewka. Ke depan, kita akan mengingat PM sebagai Project Manager atau Project Management, bukan Prime Minister, hahaa... Jadi kenapa PM itu penting? Karena belajar dari era software chaos era 90an sampai sekarang, bahwa rata-rata penyelesaian proyek TI selalu telat, karena masa depan itu gak pasti, banyak hal yang bisa membuat sebuah proyek gagal, dan karena sumber daya perusahaan itu terbatas, Uang, Waktu, Orang, Ruangan, dan Perangkat lainnya itu terbatas jadi harus direncanakan sebaik-baiknya. Dan juga karena pepatah yang kurang lebih begini “9 orang Ibu tetap tidak bisa melahirkan anak dalam waktu 1 bulan” artinya banyaknya orang untuk menyelesaikan proyek tidak serta merta berpengaruh untuk selesai dengan cepat.


Sehingga butuh disiplin ilmu baru bernama PM untuk merencanakan proyek TI, merencanakan berapa sumber daya yang dibutuhkan, membuat komitmen diantara stakholders, memperjelas job role, dll. Kan kalau kita membuat penawaran pembuatan aplikasi pasti kita nyatakan kita butuh waktu berapa lama, uang dan orangnya berapa banyak, see..? it’s all about managing resources, and we will manage it through series of document or commitment. Ya kuliah ini, it’s all about membuat proposal penawaran proyek TI, hahaa...

Dan lagi-lagi sebagai PNS gw gak tau soal keberadaan profesi atau kegiatan PM ini sebelum ikut kuliah MPPTI. Ternyata seorang IT PM itu pekerjaan yang serius lho, ada sertifikasinya dari PMI (Project Management Institue) yang harus di-maintain dengan angka kredit pekerjaan sebagai PM. Dan bidang PM ini juga banyak menjadi tesis, misal contoh “faktor-faktor yang mempengaruhi kesuksesan proyek TI pada perusahaan XYZ” benar-benar matkul yang eye opening.

Dalam IT PM ada 3 batasan (constrain) yaitu scope, schedule, dan budget yang digambarin dengan segitiga. Konon katanya kita cuma bisa mengontrol 1 sisi aja, misal kalau mau scope yang besar, maka jadwal dan biayanya mau gak mau jd ikutan melebar, atau kalau kita gak punya budget yang longgar, maka implikasinya scope dan jadwalnya jadi kecil. Memaksakan ketiga constrain ini diluar hukum alamnya, niscaya proyek akan gagal berantakan.




Dari gambar tahapan PLC (Project Life Cycle), dimulai dari fase inisialisasi dan konseptualisasi proyek, deliverables-nya Business case. trus ke fase berikutnya adalah Planning, deliverables-nya project charter and project plan, nah itu semua DOKUMEN sodara-sodara!! Haha... yak, di matkul ini kita cuma belajar sampe fase ke 2, tahap selanjutnya ya belajar sendiri, karena bakal lamaaa banget klo belajar semuanya, PM itu luas broh..!! dan profesi yang amat sangat menjanjikan bergelimang harta di perusahaan swasta.


Oke tahap pertama inisialisasi dan konseptualisasi, deliverable-nya business case, semacam proposal lah ya, mengenai kenapa harus ada proyek ini, apa MOV-nya (Measurable Organizational Value) yah semacam kecap-kecap mengenai tujuan utama proyek ini sehingga dianggap layak untuk diteruskan. Nah yang namanya measurable itu berarti musti terukur, maka di business case musti ditulis apa yang mau dicapai dan berapa, musti PAKAI ANGKA. Misal, dengan aplikasi yang mau dibangun ini, maka jumlah customer meningkat menjadi xxx, keuntungan akan break even point pada saat sekian, penjualan meningkat sebesar XYZ, atau banyaknya customer baru yang membuka aplikasi sebanyak XXX. Tapi semua musti logis dan terukur. Apakah akan membuat sesuatu lebih besar? Proses lebih cepat? Biaya produksi lebih murah? Atau apa? Tulis semua di business case, intinya ngecap!! Agar pimpinan manajemen bisa menilai apakah layak diteruskan, dan kalai diteruskan maka business case ini akan menjadi acuan tunggal TUJUAN proyek TI, kalau tujuan gak tercapai, maka proyek dinyatakan GAGAL.


Setelah business case disetujui, maka langkah selanjutnya adalah membuat Project Charter, semacam dokumen untuk meresmikan ini lho ada Proyek TI!! Yeay, resmi!!, semacam kick off meeting bahwa proyek akan berlangsung. Isinya ya tentang SIAPA mengerjakan APA dengan TOOLS apa, sumber daya yang diperlukan apa aja, waktunya berapa lama, dan BIAYA-nya berapa. Nah dari project charter ini lah disusun strategi untuk mengeksekusi sumber daya berdasarkan MOV yang telah dibuat di business case. Nah bayangkan, namanya aja sih project charter, tapi isinya beranak, misal nentuin scope, itu ada analisisnya lho, bikin scope statement, scope definition, WBS (Work Breakdown Structure), Scope verification dan control, itu baru SCOPE loh ya, belum biaya, tools, sumber daya manusia, dan yg gak kalah penting adalah BIAYA, semua ada analisisnya, ada templatenya, ada form-nya, sangaat lengkaaap..!! capek kuliahnya, hahaa...



Karena scope ini penting, proyek TI kita harus berdasarkan scope untuk memulai acuan jadwal dan biaya kan. Dan yang penting gw pelajari adalah = jangan cuma nulis scope yang bakal dikerjakan saja, tapi juga tentuin APA YANG GAK AKAN DIKERJAKAN juga. Itu berguna untuk mengontrol scope, kalau pun scope berubah, biasa PNS kan, ada form scope change request, musti dilihat masih sesuai dengan MOV gak, kalau enggak ya jangan disetujui, kalau disetujui, terima risikonya anggaran dan jadwal akan membengkak. Kemudian WBS, adalah proses membagi-bagi pekerjaan menjadi lebih kecil, pekerjaan-pekerjaan kecil inilah yang akan kita estimasi nanti biaya dan jadwalnya. Tekniknya banyak asalkan bukan guessmatting, alias nebak-nebak.



Ada metode delphi technique, semacam minta pendapat expert, lalu time-boxing, tiap pekerjaan ada alokasi waktunya sehingga bisa di-break down. Top-Down, dimana pimpinan menentukan biaya dan waktu, sementara bawahan menentukan WBS-nya. Bottom-Up dimana itung-itungan dimulai dari pekerjaan kecil, lalu diakumulasi, banyak deh ada COCOMO, Heuristic, Line of Code, dll. Scope sudah, WBS sudah, kini kita tentuin hal yang paling penting, yaitu SCHEDULE dan BUDGET. Intinya sih dari tadi gambar dan teknik kan ya, nah menentukan jadwal dan biaya juga pake gambar atau tabel.







Longest path adalah waktu paling lama, yaitu waktu tercepat agar project bisa selesai, jika kurang dari waktu terpanjang kemungkinan ada yg terlewat. tujuan cari critical path adalah: jika ada task yg mundur sehari dalam critical path, maka penyelesaian project juga mundur sehari. Kalau tasknya bukan di critical path, berarti boleh mundur sebanyak sampai jumlah hari critical path-nya tanpa memundurkan keseluruhan project.

Tapi namanya kenyataan gak sekaku itu, ada lagi metode lain yang ngasih buffer, jadi waktu penyelesaian proyeknya udah di-mark up dari awal supaya gak kelihatan telat di depan pimpinan, tapi tetap jadwal yang dikasih ke anak buah yang gak pake buffer, hehee.... pinter emang orang bule. Project schedule dan budget ini pastinya akan melewati beberapa iterasi untuk disetujui pimpinan manajemen sampai ada kesepakan akhir dan akan menjadi BASELINE PLAN.

Next kita belajar tentang Risiko Proyek TI, well gak ada perubahan signifikan sih dari yang kita dah belajar Manrisk, tetep tentang risk assessment, risk identification, risk monitoring and control, ujung-ujungnya kita membuat tabel daftar risiko. Nah kalau di Manrisk yang berat ke keamanan informasi dengan CIA-nya, kalau di risiko proyek TI kita membagi risiko dengan aspek kesuksesan proyek yaitu= Schedule, Budget, Scope, dan Quality.

Dari setiap aspek itu kita bedah apa aja ancaman dan kerawanannya, lalu dinilai secara kualitatif atau kuantitatif. Sebenernya kalau kita udah define scope, schedule, dan budget sebenernya udah lah ya udah selesai, hehee... tapi PMBOK ini emang annoying mengharuskan kita bikin banyak dokumen tetek bengek banget, jadi bakal ada tambahan dokumen yang namanya Project Communication Plan, yang mengatur cara Tim berkomunikasi, hahaaa... itu aja pake diatur lho, ada form dan templatenya, lalu ada Project Quality Plan, berhubungan dengan complience dengan standar yg dipake di perusahaan, misal CMMI. Lalu ada Project Managing Resistant, Procurement Plan, and Ethics and Leader. Itu semua jadi bumbu aja sih, ribet banget, ngantuk belajarnya, hahaa...


Terakhir Project Closing, musti diperhatiin bagaimana pergantian dari sistem yang lama ke yang baru, apakah langsung ganti, paralel, atau dibuat per fase. Terakhir closing pake rapat donk, ada evaluasi. Apa lesson learned yang bisa diambil dari Proyek TI tersebut. Oke DONE...!! selesai!! Hehee... 


Terakhir, pengajarannya memang buat mengantuk tapi tetap menarik bagi saya, dan saya tau ini adalah hal yang sangat penting untuk diterapkan di kantor. Karena kantor melakukan pengadaan proyek TI seadanya, sehingga implikasinya gak terdokumentasi, nilai apa yang di dapat, pengadaan yang lama mau dikemanain, gak jelas. Dan juga tertarik sih untuk ambil sertifikat PM, yah sebagai cadangan kalau mau keluar dari PNS, hahaa... tapi berat lah.

Dosennya eksentrik, namanya pak WCW, saking narsisnya dia punya website yang depannya WCW, bukan WWW, hahaaa... semua materi ajar dan tugas bisa didownload disitu, serta ada website satu lagi untuk kita bikin tugas business case dan project charter dan plan. Jadi intinya Proyek TI yang katanya banyak dokumen itu sebenernya bisa di-manage lewat website aplikasi PM, disitu kita bisa bikin segala hal mulai dari semua tahapan PM, gantt chart, WBS, Node, budget, kirim-kirim jadwal dan tugas antar tim, upload dokumen, notifikasi waktu, notifikasi pekerjaan sudah selesai apa belum, lengkap pokoknya

4. E-Government


Ini dia mata kuliah terakhir yg akan gw bahas sebelum tentang KA. Mata kuliah ini sangat PNS banget kan, electronic government, atau pemerintahan elektronis. Sebagai PNS yang bekerja di Satker pengelola TIK tentu penting memahami e-government. Agak kecewa sih ya, ternyata yang dipelajari terlalu mengawang-awang. Memang praktis sih, jadi bahan ajarnya mengambil langsung dari suatu badan UN (United Nations) yang menangani ICTD (Information and Communications Technology and Development) tumplek plek download dari websitenya langsung yaitu UN-APCICT, semuanyaaa.... sisanya ya tugas aja.

Intinya belajar tentang bagaimana pemerintah menggunakan TIK untuk mendukung percepatan MDGs (Millenium Development Goals) / SDGs (Sustainable Development Goals). Mengenai mengapa pakai MDGs dan SDGs gak terlalu dijelasin. Kebanyakan belajar tentang apa itu E-Government, apa layanan yang bisa elektroniskan, hubungan layanan pemerintah dengan bisnis yang lain, dan contoh-contoh E-Government dari berbagai negara.


Tadinya gw berharap belajarnya ya PNS banget lah, membumi di negara sendiri dan instansi masing-masing, belajar tentang Undang-Undang, Peraturan, Kementerian terkait yang berwenang untuk mengelola TIK dan sebagainya, seakan gw merasa penggunaan TIK tuh mustinya wajib dan terencana. Tapi ya apa daya, ternyata memang kenyataan di lapangan enggak seperti itu, penggunaan TIK masih berupa gimmick marketing pemerintah, kementerian, atau Pemda, gak dipake ya gak apa-apa, klo dipake yang bisa promosi dan koar-koar betapa hebatnya penggunaan TIK. Tapi ya sudah lah, kembali ke mata kuliah.


So definisi E-Gov ada di gambar di bawah ya, intinya adalah penggunaan TIK di pemeirntahan yang merubah/mentransformasi hubungan/pekerjaan dengan tujuan peningkatan-peningkatan layanan. Lalu mengapa dikaitkan dengan MDGs? Karena MDGs merupakan standar terukur pembangunan yang disepakati secara global. Target-target dalam MDGs yang kemudian dilanjutkan dengan SDGs selalu terukur, misal jumlah pengurangan angka kemiskinan dan kelaparan, jumlah anak yang bersekolah, jumlah penurunan kematian ibu dan bayi, dsb.




Jadi kita belajarnya tentang apa saja yang bisa dilakukan oleh penerapan TIK kaitannya dengan peningkatan perekonomian, kesehatan, pendidikan, kemitraan, begitu-begitu deh. Nah di sini kita pelajari bahwa proyek-proyek TIK untuk Pemerintah itu tidak mungkin dibiayai sendiri oleh pemerintah, karena sifat dari pemerintahan elektronis itu kan tidak mencari untung, malah mencari rugi. Di sinilah pentingnya konvergensi dan kemitraan dengan pihak swasta. Pemerintah dapat berperan melalui kebijakan dan insentif, untuk kemudian swasta dapat berinvestasi. Selain itu perlu dipikirkan tentang pemilihan Teknologi dan Isi konten.


Apakah teknologi mudah di gunakan dan kompatibel dengan infrastruktur yang ada? Apa saja komponen biaya teknologinya itu, bagaimana pengaturannya antar pemerintah-swasta. Lalu tentang isi konten, siapa yang mengelola? Untuk siapa? Apakah isunya relevan dengan masalah masyarakat dan mendukung MDGs/SDGs? Hayoo siapa yang mikirin? Gak ada, hahaa... belajar mata kuliah ini membuka mata gw bahwa pengelolaan TIK di negara kita ini masih ad hoc, gak terencana.

Kalau tadi belajarnya umum, sekarang kita belajarnya khusus. Jadi tujuan E-Gov adalah pemerintahan yang bisa online, tanpa kertas, berbasis pengetahuan (data mining/knowledge management), dan transparan, intinya 4 itu aja sih. Kemudian ya bagaimana contohnya dihubungan dengan relasi pemerintahan, misal G2C (community), dan G2B (business)? Layanan ke masyarakat itu ya misal tentang pembuatan KTP (klasik banget kan, hahaa...) kependudukan, pendidikan, penerimaan siswa baru, kesehatan, BPJS, perpajakan, izin-izin, perumahan online, pelaporan dengan QLUE atau LAPOR!, itu semua layanan E-Gov G2C. Kemudian yang G2B contohnya adalah yang mendukung iklim usaha untuk berbisnis, misal E-Procurement untuk pengadaan/tender, izin impor ekspor, izin produksi makanan, perpajakan, bea cukai, dll.

Kemudian kita belajar faktor-faktor kesuksesan penerapan E-Government dalam suatu negara, yaitu, proses bisnis yang jelas, struktur organisasi yang ada unit TI, dukungan kebijakan, dan kemitraan dengan sektor swasta. Dan selalu Korea Selatan yang menjadi contoh penerapan tersukses E-Government, katanya di Korsel itu semua udah online, 1 nomor penduduk bisa untuk kependudukan, kesehatan, pendidikan, semua-mua sudah didaftarkan otomatis secara online. Kalau sakit maka asuransi sudah terintegrasi dengan bank-nya, kalau ada anak yang harus sekolah tapi belum sekolah akan dinotifikasi harus sekolah dan langsung didaftarkan di sekolah terdekat.




Kemudian belajar tentang trend TIK yang bisa digunakan untuk penerapan E-Government, cuma pengenalan-pengenalan aja sih dan sedikit sejarahnya misal Clod Computing, penggunaan HP, permasalahan akses TIK dengan HP, satelit dan kesenjangan digital karena permasalahan akses TIK. Ada juga tentang konektivitas internet melalui kabel, wireless. Jaringan komputer, jaringan sensor IoT, RFID, penggunaan smart card di MRT hongkong.

Ya begitulah, kurang berguna sih, kita semua udah tau, dan slidenya agak ketinggalan, masa dijelasin tentang VoIP, Nokia E61, hahaa... sekarang jamannya instant messaging, udah bukan Voice lagi tapi udah Video Call, Video Conference secara instant via Hape.

Tata kelola internet menjadi penting dibahas karena merupakan akses TIK dan penerapan E-Government yang utama. Sekali lagi yang dibahas soal dunia, bagaimana Amerika Serikat terlalu memonopoli hak internet, DNS, dan IP. Oleh kareana itu dijelaskan bagaimana WSIS (Word Summit of Information Society) yang terdiri dari banyak negara berusaha menghadirkan tata kelola internet yang lebih adil. Dan sampai sekarang masih belum jelas, hahaa... bagaimana nanti jika IP versi 4 sudah habis, lalu penamaan root DNS, keamanan, intinya AS masih berkuasa dan negara lain tak berdaya, yah kita ikut ajalah, yang nemuin internet juga mereka kan.


Selanjutnya belajar tentang keamanan informasi, isinya gak jauh dari yang udah dipelajari di Manrisk ya, ya tentang CIA lah gitu-gitu. Ada macam-macam ancaman misal hacker, DDOS, social engineering, kemudian perangkat pencegahannya macam firewall, IDS, IPS, AV, yah begitulah, hahaa... bosen. Terus ke metode, dijelasin soal ISO 27001, nah kan sama lagi dengan mata kuliah Manrisk, hehee... ya mungkin berguna banget ya untuk mahasiswa yang gak ambil mata kuliah Manrsik, karena emang pilihan sih.



Tapi yang menarik adalah soal CSIRT (Computer Security Incident Response Team), karena kurang dipelajari di matkul Manrisk, malah di sini dijelasin panjang lebar soal sejarah dan kegunaan CSIRT dan bagaimana model-model struktur organisasi CSIRT. Jadi ada yang terdistribusi internal, terpusat internal, terdistribusi dan terpusat, dan terkoordinasi. Serta apa saja yang dibutuhkan untuk membangun CSIRT. Sebenarnya yang dipelajari di sini adalah saran dan rekomendasi untuk pemerintah/negara untuk membuat CSIRT nasional, tapi kenyataam gak seindah teori, hahaa... 



Terakhir tentang Pendanaan, yaitu pentingnya pemikiran bagaimana pendanaan proyek-proyek TI Nasional. Maka bisa menggunakan PPP (Public Private Partnership) semacam kontrak kerja antara pemerintah dan swasta. Keuntungannya lebih hemat, risiko dipindah menjadi milik swasta, keuntungan uang untuk swasta, sedangkan pemerintah mendapatkan keuntungan layanan bagi masyarakat. Udah lah ya, pelajaran selesai, hahaaa...



Tugasnya ini yang bikin pusing, tugasnya ada 2, yaitu tugas individu dari asdos dan tugas kelompok dari dosen. Nah asdosnya ini sangat mengagungkan sekali yang namanya paper, ya paper, dan dia akan sangat bangga sekali melihat namanya muncul di google scholar, katanya itu bukti tanda intelektualitas yang abadi yang bisa diberikan sebagai inspirasi untuk anak-cucu, WOW, gw gak kepikiran, hahaa... dia cerita bagaimana susahnya paper untuk di-accept oleh suatu konferensi internasional, sering ditolak, sering gagal, sering revisi, belum kalau gak ada duit, karena ternyata si pemakalah juga harus bayar agar papernya bisa diterima dan masuk jurnal database, dan itu bayarnya per lembar, pake dollar. Makanya paper itu halamannya pada sedikit, supaya hemat, hahaaa...

Sama asdos kita diajarin cara membuat paper, nah tugasnya kita membuat paper, metodenya SLR (systematic literature review). Semacam mengumpulkan berbagai definisi ya, misal kita mau ambil topik definisi e-government, trus kita cari tuh ratusan jurnal yang isinya ada definisi e-government, iya RATUSAN!! Hahaa.... nanti di-pivot lagi, dikompres, definisi yang sama ya disatuin, kita bikin tabel mengenai kriteria definisinya, ada berapa jurnal yang begini, ada berapa jurnal yang begitu, teruuus dikompres baru kita pilah-pilah, dan bikin kesimpulan. Yak, itu yg namanya systematic, capek kan.

Tugas yang dari dosen adalah membuat evaluasi pelaksanaan E-Government, topik apa aja terserah, tapi udah diarahin sih, jadi ada tentang Evaluasi Indeks PeGI (Indeks Pemeringkatan E-Government Indoensia), Evaluasi Indeks KAMI (Keamanan Informasi), Evaluasi faktor-faktor kesuksesan aplikasi, atau layanan E-Government, yang gitu-gitulah. Tentu yang gampang PeGI dan KAMI ya, karena udah ada standar checklistnya dari Kemenkominfo, bisa langsung keliatan nilainya, tugas kita hanya datengin tempat studi kasusnya, dan tanya setiap poin penilaian, dan itu buanyaaak banget. Penilaiannya pun berdasarkan bukti tertulis, gak ada buktinya ya nilainya setengah untuk setiap poin penilaian.

Yang bikin gw berkesan, gw berkesempatan studi kasus di BMKG (Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika) di Kemayoran untuk menilai Indeks KAMI. Untungnya udah ISO 27001, tinggak cheklist aja udah dan udah, hahaaa... hasilnya kita bikin presentasi dan paper. Pas presentasi gw bagi-bagi beng-beng bagi yang nanya, sekalian ngabisin sisa pas nyebarin kuesioner tesis. Yak habis ini gw bahas tentang kegiatan maha penting dan pusing dalam hidup gw, yaitu ngerjain KA, alias Tesis S-2 dan Wisuda.



(trus, Dhis...?!!)